SABTU, 17 SEPTEMBER 2016

BALI --- Kepolisian terus bekerja keras mengungkap penyebab utama meledaknya Kapal Boat Gili 2 di Perairan Karangasem, Bali. Kapolres Karangasem, Ajun Komisaris Besar Sugeng Sudarso menuturkan, saat ini pihaknya tengah melakukan koordinasi dengan instansi yang berkaitan dengan kelautan untuk mengetahui seperti apa sesungguhnya teknis dalam pelayaran.


"Kita sudah berkoordinasi dengan dinas-dinas yang berhubungan dengan kelautan untuk melakukan pengecekan teknis pelayaran," kata Sugeng saat dihubungi‎, Sabtu (17/9/2016).

Hanya saja, koordinasi sedikit terhambat lantaran hari ini merupakan hari libur bagi umat Hindu Bali karena hari raya Kuningan. 

"Memang pada libur hari ini. Tapi kita tetap upayakan koordinasi," ungkapnya.

Sementara itu, ia menegaskan jika proses penyelidikan terus berjalan. Hingga kini, belum ada pihak yang ditetapkan sebagai tersangka atas insiden yang merenggut dua nyawa itu. 

"Belum ada yang kita tetapkan sebagai tersangka. Mereka yang kita periksa statusnya masih saksi," terang Kapolres.

Di sisi lain, Kapolres mengaku masih menunggu hasil identifikasi tim laboratorium forensik terhadap barang dan benda yang diduga berkaitan erat sebagai penyebab meledaknya kapal.

Seperti diketahui, Kamis kemarin pukul 09.25 WITA, Kapal Boat Gili Cat 2 yang berlayar dari Karangasem, Bali menuju Gili Trawangan, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) meledak. Kapal yang mengangkut 35 turis asing yang tengah berlibur di Bali meledak 200 meter setelah berlayar.‎ Menurut Sugeng, dugaan sementara penyebab terjadinya ledakan adalah karena akumulasi gas dari tangki BBM yang tersumbat di bawah dek. "Karena panas, akhirnya terjadi ledakan," tutup dia.
[Bobby Andalan]

Bagikan:

Cendana News

Berikan Komentar: