SELASA, 6 SEPTEMBER 2016

BALI---‎Prostitusi pedofil dengan korban 99 anak di Bogor, Jawa Barat‎ membuat seluruh pihak terbelalak. Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pun langsung bergerak cepat menangani para korban, termasuk berkoordinasi dengan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). 

Abdul Haris Semendawai
Ketua LPSK, Abdul Haris Semendawai menuturkan, lembaganya diminta oleh KPAI untuk memberi perlindungan kepada para korban. "Korban ada 99 orang anak. Kemarin kita sudah dikontak KPAI untuk memberikan pendampingan kepada korban," kata Semendawai di Kuta, Bali, Selasa (6/9/2016).

Ia mengaku bergerak cepat berkoordinasi dengan Bareskrim Mabes Polri.‎ "Jadi intinya kita akan berikan layanan kepada mereka dalam proses pemeriksaan tersebut. Korban yang rata-rata masih anak ini kan masih labil dalam memberikan keterangan. Kehadiran kami untuk memantapkan keterangan mereka sehingga bisa digunakan untuk proses penegakan hukum," ujarnya.

Semendawai menegaskan lembaganya juga siap jika diminta untuk memberikan bantuan psikologi kepada para korban. 

‎"Bila diperlukan, kita bisa menyiapkan bantuan psikologis supaya korban bisa direhabilitasi. Kita sedang koordinasi terus karena pemeriksaan terhadap korban kan terus berjalan," ungkapnya.

Menurut Semendawai, LPSK juga siap memberikan bantuan untuk pengembalian mereka ke masyarakat. Tujuannya tentu agar anak-anak tersebut tak larut dalam traumatik atas peristiwa yang dialaminya.‎ 

"Pengembalian mereka ke masyarakat harus diperhatikan juga agar mereka ke luar dari kehidupan masa lalunya. Ini proses yang perlu waktu, tapi kita harapkan agar berjalan lebih mudah," tutupnya. 
(Bobby Andalan)
Bagikan:

Redaksi Cendana News

Berikan Komentar: