RABU, 12 OKTOBER 2016

BALI --- Cendikiawan Muslim Din Syamsuddin meminta kepada umat Islam memaafkan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok atas tindakan pelecehan dan penodaan agama terkait sitiran kitab suci Al-Quran. ‎Din tak menampik jika Ahok yang kini mencalonkan diri kembali sebagai Gubernur DKI Jakarta itu telah melakukan kekerasan verbal dengan ucapan yang melecehkan kitab suci Al-Quran.


Kendati begitu, Din mengimbau kepada semua pihak untuk tidak perlu membalas kekerasan verbal yang telah dilakukan oleh Ahok tersebut.

"Saya harus ingatkan sekali lagi, Islam harus memberikan maaf, tetapi dengan beberapa persayaratan yang harus dilakukan Ahok. Harap kalimat saya ini jangan dipotong ya. Umat Islam harus memberikan maaf kepada kepada Ahok dengan beberapa persyaratan yang harus dilakukan Gubernur DKI tersebut. Jadi, Ahok diberikan maaf dengan syarat," papar Din di Nusa Dua, Bali, Rabu 12 Oktober 2016.

Persyaratan itu, Din melanjutkan di antaranya adalah Ahok harus meminta maaf kepada seluruh umat Islam di Indonesia. Sebab, kata dia, hal itu telah menimbulkan reaksi di kalangan umat Islam di seluruh Indonesia.‎ Untuk permintaan maaf yang telah dilakukan Ahok, Din menilai hal itu dilakukan bukan atas dasar kesadaran diri. Ahok seperti masih belum menerima jika ucapannya itu ternyata sudah memasuki wilayah kesucian agama tertentu, dalam hal ini Islam.

"Seorang pemimpin siapa pun dia, tidak perlu masuk terlalu jauh di wilayah suci sebuah agama. Dan, ini dilakukan Ahok," kata Din. Persyaratan kedua yang mesti dilakukan Ahok adalah memberi jaminan untuk tidak mengulang hal sama di kemudian hari. Sebab, kata Din, kata-kata yang dilontarkan Ahok saat bertemu warga di Kepulauan Seribu itu sering diucapkan Ahok di berbagai kesempatan berbeda.


"Saya harus mengklarifikasi hal ini dan saya tidak mau masuk ke hal yang politis. Kepada saya ditunjukan rekaman lain yang dilakukan Ahok, bukan hanya di Kepulauan Seribu saja, tetapi sudah seringkali dilakukan di tempat lain. Saya juga berkali-kali mempelajari beredarnya tayangan video baik yang sudah diedit, potongan editing, maupun rekaman video yang utuh atau yang belum diedit. Tidak bisa dipungkiri jika di sana terjadi pelecehan dan penistaan agama yakni kitab suci umat Islam. Tetapi Islam memang harus memaafkan Ahok," ulas Din.

Persyaratan ketiga adalah proses hukum terhadap kasus ini harus tetap berjalan. Menurut Din, kasus ini bukan delik aduan, yang mewajibkan adanya aduan terlebih dahulu agar diproses lebih lanjut. Menurutnya, tanpa adanya aduan dari siapapun, kepolisian bisa memproses kasus ini.

"Memang berat bagi kepolisian untuk memproses kasus ini. Tetapi, mau tidak mau, harus dilakukan untuk memenuhi rasa keadilan masyarakat yang merasa kitab sucinya dilecehkan dan demi menjaga kondusifitas dan keharmonisan umat beragama," demikian Din Syamsuddin.

Jurnalis : Bobby Andalan / Editor : Rayvan Lesilolo / Foto : Bobby Andalan
Bagikan:

Rayvan Lesilolo

Berikan Komentar: