KAMIS 1 DESEMBER 2016

MANADO --- Pada Rabu (30/11/2016) malam, sekitar pukul 21.30 WITA terjadi gangguan suplai listrik di sistem interkoneksi Sulawesi Utara dan Gorontalo yang mengakibatkan suplai listrik di Wilayah Sulawesi Utara, dan Gorontalo (Sulutgo).

Jaringan transmisi SUTT yang rusak.
Deputi Manager Hukum dan Humas PLN Wilayah Suluttenggo Jantje Rau mengatakan, penyebab gangguan di sebabkan karena jaringan transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kV Isimu - Marisa mengalami trip yang mengakibatkan PLTG Gorontalo keluar dari Sistem dan tidak dapat mensuplai daya listrik sebesar 100 MW ke sistem Sulut-Gorontalo.

Rau menyatakan, setelah petugas PLN di lapangan menelusuri untuk mencari penyebab gangguan, didapat adanya tower transmisi yang rubuh, yaitu tower nomor 6 SUTT 150 kV dari GI Isimu arah ke GI Marisa yang berada di sekitar lokasi proyek pembangunan jalan Gorontalo Outer Ring Road (GORR).

"Jadi dengan kondisi ini, maka sistem Sulawesi Utara dan Gorontalo untuk sementara waktu mengalami kendala suplai pasokan listrik. Khusus untuk daerah Pohuwato dan Boalemo sementara ini dilayani oleh PLTD Marisa dan PLTG Gorontalo", ungkapnya.

Lebih lanjut di katakan Rau, sebagai langkah recovery atas kejadian ini, PLN Wilayah Suluttenggo akan membangun tower transmisi darurat, di mana materialnya masih sedang dalam perjalanan darat dari Makassar.

"Atas kondisi darurat ini, dimana suplai listrik kepada masyarakat pelanggan yang ada di sistem Sulawesi Utara dan Gorontalo mengalami kekurangan pasok (defisit) daya pembangkit sebesar 58.57 MW, kami sampaikan permohonam maaf yang sebesar-besarnya. PLN akan mengupayakan kerja semaksimal mungkin untuk mempercepat pemulihan pembangunan tower emergency,",tegasnya.

Jurnalis: Ishak Kusrant/editor: Irvan Sjafari/Foto: Ishak Kusrant


Bagikan:

Irvan Sjafari

Berikan Komentar: