Nilai Tukar Petani NTB Maret 2017 Mengalami Kenaikan

43

SENIN, 3 APRIL 2017
MATARAM — Nilai Tukar Petani (NTP) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) selama Maret 2017 mengalami kenaikan, kalau dibandingkan Februari 2017. 

Kepala Bidang Statistik Distribusi, Badan Pusat Statistik (BPS) NTB, Ni Kadek Adi Madri.

“Kalau dibandingkan Februari, NTP NTB pada Maret mengalami kenaikan sebesar 0,13 persen dari total kenaikan sebesar 104,71 persen, sementara Februari NTP NTB hanya sebesar 104,58 persen” kata Kepala Bidang Statistik Distribusi, Badan Pusat Statistik (BPS) NTB, Ni Kadek Adi Madri di Mataram, Senin (3/4/2017).

Peningkatan NTP tersebut dengan rincian, antara lain, NTP holtikultura 93,08 persen, NTP tanaman perkebunan rakyat 91,99 persen, NTP peternakan 119,03 persen dan NTP perikanan 103,50 persen.

NTP perikanan dirinci kembali menjadi beberapa bagian, yaitu NTP perikanan tangkap tercatat 111,87 persen, NTP ikan budidaya 90,00 persen.

“Dengan adanya kenaikan NTP tersebut, berarti petani mengalami peningkatan daya beli, karena kenaikan harga produksi relatif lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan harga input produksi dan kebutuhan konsumsi rumah tangganya” jelas Kadek.

Ditambahkan Kadek, kenaikan NTP NTB sendiri disebabkan karena tingkat penurunan indeks harga yang diterima petani sebesar -0,19 persen lebih rendah dari indeks yang dibayarkan petani, menurun sebesar -0,31 persen.

“Pada Maret, kemampuan daya beli petani di NTB juga cukup baik, berada di atas 100 persen yang terdiri dari subsektor peternakan 119,03, tanaman pangan 104,72 dan subsektor perikanan 103,50,” kata Kadek.

Jurnalis: Turmuzi/Redaktur: Irvan Sjafari/Foto:Turmuzi

Komentar