Thailand Pasok Barang Impor Terbesar di Banten

109

SERANG – Negara Thailand pemasok barang impor nonmigas terbesar di Provinsi Banten pada Juli 2017, dengan nilai mencapai 95,88 juta dolar AS, disusul Australia 91,66 juta dolar AS.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Banten, Agoes Soebeno, Senin, mengatakan impor nonmigas dari negara-negara ASEAN mencapai 230,37 juta dolar AS. Impor nonmigas dari dua belas negara asal barang impor nonmigas pada Juli 2017 naik 2,18 persen atau sebesar 11,00 juta dolar As dibanding bulan sebelumnya.

“Sebaliknya, nilai impor nonmigas dari negara lainnya mengalami penurunan 63,50 juta dolar AS atau 57,03 persen, kata Soebeno, Senin (25/9/2017).

Enam dari dua belas negara pemasok utama mengalami peningkatan impor nonmigas pada Juli 2017. Peningkatan tertinggi berasal dari Malaysia dan terendah dari Ukraina dengan peningkatan masing-masing sebesar 20,72 juta dolar AS dan 12,35 juta dolar AS.

Sementara itu, penurunan impor nonmigas tertinggi berasal dari Brazil yang turun 24,49 juta dolar AS, sedangkan terendah terjadi pada Arab Saudi yang mengalami penurunan nilai 1,29 juta dolar AS.

Ia mengatakan, nilai kumulatif impor nonmigas periode Januari-Juli 2017 untuk duabelas negara asal barang impor mencapai 3.742,02 juta dolar AS, dengan peran impor mencapai 83,87 persen.

Pangsa impor nonmigas terbesar untuk periode tersebut berasal dari Thailand yaitu 15,02 persen, diikuti oleh Australia dan Singapura yang masing-masing memberi andil 14,41 persen dan 14,17 persen.

Kecuali Ukraina, sebelas negara pemasok barang impor utama pada Juli 2017 merupakan pemasok barang impor utama yang sama dengan bulan sebelumnya. Sembilan diantaranya yaitu tiga negara dari ASEAN ditambah dengan Australia, Brazil, Jepang, Arab Saudi, Tiongkok, dan Amerika Serikat merupakan negara-negara yang selalu dalam dua belas pemasok barang impor utama sejak Juli 2013 dengan pangsa impor gabungan tidak kurang dari 65 persen.

Total impor Banten Juli 2017 naik 2,49 persen dibandingkan bulan sebelumnya dari 817,81 juta dolar AS menjadi 838,16 juta dolar AS.

Impor migas naik 35,97 persen menjadi 275,37 juta dolar AS, dari sebelumnya mencapai 202,52 juta dolar AS, sementara impor nonmigas turun 8,53 persen dari 615,28 juta dolar AS menjadi 562,79 juta dolar AS.

Impor Banten dari Thailand senilai 95,88 juta dolar AS, Singapura (89,79 juta dolar AS), Malaysia (44,67 juta dolar AS), Australia (91,66 juta dolar AS), Jepang (42,76 juta dolar AS), Argentina (28,29 juta dolar AS), Arab Saudi (27,05 juta dolar AS), Amerika Serikat (25,21 juta dolar AS), Tiongkok (23,00 juta dolar AS), Brazil (20,60 juta dolar AS), Rusia (13,68 juta dolar AS) dan Ukraina senilai 12,35 juta dolar AS. (Ant)

Komentar