Rouhani Periksa Kerusakan Akibat Gempa Di Iran

45
Ilustrasi wilayah Iran dan Iraq - Foto Dokumentasi CDN

TEHERAN – Presiden Iran Hassan Rouhani Selasa (14/11/2017) mengunjungi Provinsi Kermanshah di Iran Barat untuk memeriksa kerusakan dan operasi pertolongan di wilayah yang diguncang gempa mematikan pada Ahad malam (12/11). Rouhani menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban yang terpengaruh oleh gempa kuat yang merenggut ratusan nyawa dan melukai ribuan orang.

Gempa bumi dengan kekuatan 7,3 pada Skala Richter mengguncang wilayah perbatasan antara Iran dan Irak pada Ahad (12/11/2017) malam. Guncangan tersebut mengakibatkan kerusakan luas dan merenggut nyawa ratusan jiwa. (Baca : https://www.cendananews.com/2017/11/gempa-guncang-iran-irak-lebih-dari-300-orang-meninggal.html )

Rouhani mengatakan, pemerintah akan melakukan segala upaya guna menyelesaikan masalah di wilayah itu dalam waktu secepatnya. “Militer Israel, Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), Bulan Sabit Merah dan Yayasan Perumahan Revolusi Islam serta Kementerian Energi, Urusan Dalam Negeri, Kesehatan dan Jalan serta Pembangunan Kota, semuanya, menyediakan bantuan buat orang yang memerlukan,” kata Rouhani, Selasa (14/11/2017).

Menurut data terkini, sebanyak 445 orang telah kehilangan nyawa mereka dan lebih dari 7.000 orang lagi terluka akibat gempa tersebut. Sebanyak 12.000 rumah juga hancur total dalam bencana alam itu. Bersama dengan para pejabat tersebut, rakyat Iran juga telah melancarkan upaya tanggap bencana alam dan menyumbangkan darah serta menyiapkan paket bantuan.

Ucapan belasungkawa dan tawaran bantuan terus mengalir dari seluruh dunia. Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menghargai ucapan simpati dari seluruh dunia itu. “PBB siap membantu upaya untuk menanggapi gempa bumi mematikan yang mengguncang Iran dan Irak,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Dengan gempa yang  terjadi, Pemimpin PBB tersebut mengaku sangat sedih akibat hilangnya nyawa manusia dan keruasakan. Gempa bumi dengan kekuatan 7,3 pada Skala Richter mengguncang wilayah perbatasan Iran dan Iraq.

Sekjen PBB menyampaikan belasungkawanya kepada keluarga yang kehilangan kerabat mereka dan kepada rakyat serta Pemerintah Iran. Dan mendoakan mereka yang cedera semoga cepat sembuh. Ia juga memuji upaya tanggap-darurat lokal yang dilancarkan. “PBB siap membantu jika diperlukan,” demikian antara lain isi pernyataan Guterres.

Gempa bumi itu adalah yang paling mematikan pada tahun ini, dan menenggelamkan gempa yang mengguncang Mexico City pada September. Guncangan juga dirasakan sampai ke Turki dan Pakistan. (Ant)

Komentar