Gula Rafinasi Menumpuk di Gudang Bulog Kalsel

BANJARMASIN- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI), Azam Azman Natawizan, mengkritik Bulog Divre Kalsel karena mubajir dalam melakukan penyetokan komoditas gula rafinasi.

Hal tersebut diungkapkan di sela kunjungan Komisi VI DPR-RI di Gudang Bulog Baru, di Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru, Senin (18/12/2017)

Anggota DPR RI, Azam Azman Natawizan, saat meninjau gedung gula rafinasi milik Bulog Kalsel di Landasan Ulin, Kota Banjarbaru, Kalsel, Senin (18/12/2017). –Foto: Diananta P Sumedi

“Dalam sidak kali ini, kita melihat fakta yang cukup mencengangkan. Ada sekitar 1.157 ton gula rafinasi yang tidak bisa dijual di pasaran dan menumpuk hingga 1 tahun lamanya,” tegas Azam.

Menurut dia, kerugian bisa jauh lebih besar, jika gula rafinasi ini terus menumpuk dan tidak segera dijual ke pasaran. “Pertama, biaya beban operasional penyimpanan yang terus meningkat. Lalu, kedua kualitas gula akan makin menurun yang tentunya akan makin sulit untuk dijual,” tambahnya.

Karena itulah, Azam Azman berharap, harus ada solusi yang konkret terkait 1.157 ton gula rafinasi tersebut. Ia meminta bisa segera di-upgrade kualitasnya untuk dapat dijual kembali ke masyarakat.

“Kalau menumpuk di gudang seperti ini akan merugikan Negara. Lebih baik dijual murah saja ke masyarakat,” ujar Azam.

Lihat juga...