Palestina dan Muslim Dunia Gelar Hari Kemarahan

YERUSALEM – Ribuan warga Palestina mengadakan aksi protes bertajuk Hari Kemarahan di Tepi Barat Sungai Jordan, Gaza dan Yerusalem Timur, Jumat )8/12/2017). Aksi tersebut digelar dalam rangka menentang pengakuan Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas kota kuno sebagai ibu kota Israel.

Di seantero dunia Muslim dan Arab, ribuan orang turun ke jalan-jalan berunjuk rasa memanfatkan hari Jumat sebagai hari suci umat Islam. Aksi digelar sebagai bentuk solidaritas bersama rakyat Palestina dan marah terhadap langkah AS.

Ketika sholat Jumat berakhir di Masjid Al Aqsa di Yerusalem, para jamaah bergerak ke gerbang-gerbang Kota Tua, meneriakkan “Yerusalem merupakan ibu kota kami,” dan “Kami tidak membutuhkan kata-kata kosong, kami memerlukan bebatuan dan senjata Kalashinikov”. Sejumlah perkelahian pecah diantara para pemerotes dan polisi.

Pada Jumat (*/12/2017) siang belum ada laporan tentang korban yang meninggal dalam dua hari unjuk rasa di wilayah-wilayah Palestina. Sementara pada Kamis (7/12/2017) tercatat sebanyak 31 satu orang Palestina menderita cedera dari aksi yang digelar.

Bentrokan-bentrokan terjadi di sejumlah tempat di Tepi Barat setelah sholat Jumat, walau aksi-aksi protes tampak tak sepanas dibandingkan hari sebelumnya. Di Hebron dan Bethlehem puluhan warga Palestina melempar bebatuan ke arah tentara Israel yang membalas dengan tembakan gas air mata.

Di Gaza, seruan-seruan bagi para jamaah untuk memprotes terdengar melalui pengeras-pengeras suara masjid dan puluhan anak muda membakar ban-ban di jalan-jalan utama di wilayah yang dikuasai oleh kelompok Hamas. Ratusan orang berpawai menuju perbatasan dengan Israel.

Hamas telah menyerukan pergolakan Palestina yang baru seperti “Intifada” pada tahun 1987-1993 dan 2000-2005 yang merenggut jiwa ribuan warga Palestina dan lebih 1.000 orang Israel.

“Siapa saja yang memindahkan kedutaan-kedutaannya ke daerah pendudukan Yerusalem akan menjadi musuh Palestina dan sasaran faksi-faksi Palestina,” kata pemimpin Hamas Fathy Hammad, Jumat (8/12/2017).

Sementara para pengunjuk rasa di Gaza membakar poster-poster Trump. “Kami menyatakan Intifada hingga pembebasan Yerusalem dan seluruh Palestina,”  ujar para para pendemo.

Pengumuman Trump pada Rabu (6/12/2017) telah membuat murka dunia Arab dan marah para sekutu Barat. Status Yerusalem telah menjadi salah satu rintangan paling besar bagi persetujuan perdamaian antara Israel dan pihak Palestina dari generasi ke generasi.

Israel memandang semua wilayah Yerusalem menjadi ibu kota. Pihak Palestina menginginkan bagian timur kota itu sebagai ibu kota negara merdeka mereka di masa depan. Sebagian besar memandang Yerusalem Timur, yang Israel rebut dalam perang tahun 1967 dan dicaplok, menjadi wilayah pendudukan, termasuk Kota Tua adalah wilayah yang dianggap rumah bagi situs-situs yang dipandang suci oleh umat Islam, Yahudi dan Kristen.

Selama beberapa dekade, Washington, seperti sebagian besar masyarakat internasional, menahan diri untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Mereka berpendapat bahwa statusnya hendaknya ditentukan sebagai bagian dari proses perdamaian Palestina-Israel. Tak ada negara yang mempunyai kedutaan di sana. (Ant)

Lihat juga...