Rawan Peredaran Narkoba, Kawasan Wisata Jadi Atensi BNNP NTB

MATARAM — Sebagai salah satu daerah tujuan wisata, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), kunjungan wisatawan, baik wisatawan Nusantara maupun mancanegara ke NTB senantiasa ramai.

Tapi di balik ramainya kunjungan wisatawan tersebut kalau tidak dibarengi dengan pengawasan ketat akan rawan sebagai tempat terjadinya praktik tindak kejahatan, termasuk predaran narkoba.

“Bagaimanapun dengan lalu lintas manusia yang banyak, kawasan wisata terutama tiga Gili, Gili Terawangan, Gili Meno dan Air di Lombok Utara rawan menjadi tempat peredaran narkoba,” kata Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) NTB, Imam Margono di Mataram, Kamis (21/12/2017)

Menurutnya para pelaku pengedar narkoba di kawasan objek wisata biasanya sudah tahu orang baru yang masuk di sana, karena itulah semua membutuhkan kecermatan khusus dalam melakukan pengawasan.

Sebab terkadang baru kpihak BNNP naik perahu menuju Gili melakukan operasi, semua penghuni sudah tahu. Itu sebabnya selalu gagal.  Peredarannya narkoba di Gili ada, tidak tahu siapa yang kasih tahu, apakah ada anggota yang terlibat atau memang mereka ada mata-mata.

“Tapi yang pasti kawasan objek wisata akan menjadi atensi khusus BNNP dan pada saatnya nanti melakukan operasi dengan melakukan koordinasi dengan instansi lain” katanya.

Lihat juga...