banner lebaran

Tikep Siapkan Lahan Pengembangan Jagung 25.000 Ha

229
Jagung -Dok: CDN

TERNATE – Pemerintah Kota Tidore Kepulauan (Tikep), Maluku Utara (Malut) akan menyiapkan lokasi seluas 25 ribu hektare bagi investor yang tertarik untuk berinvestasi dengan membangun sentra pengembangan jagung.

“Sudah ada investor asal Brunei Darussalam tertarik membuka kerja sama investasi di empat bidang, yakni agribisnis pengembangan tanaman jagung seluas 25 ribu hektare, pembangunan industri pengolahan jagung, agribisnis peternakan sapi dan kambing seluas 500 hektare, dan agribisnis perikanan berupa tambak udang seluas 200 hektare,” kata Wali Kota Tikep, Ali Ibrahim, Kamis (29/3/2018).

Dia menjelaskan, Pemkot Tikep telah menyiapkan sejumlah lokasi untuk menjadi sentra pengembangan jagung, pengolahan jagung, peternakan dan agribisnis perikanan. Untuk jagung akan dipusatkan di Kecamatan Oba Tengah, Oba dan Oba Selatan.

Sedangkan peternakan di Kecamatan Oba Selatan dan tambak udang sudah dipresentasi investor di Kecamatan Oba Tengah, Oba dan Oba Selatan.

Hal tersebut dilakukan menindaklanjuti rencana kerja sama investasi antara PT Halmahera Jaya Gemilang dengan Investor Brunai Darussalam BIMP-EAGA Business Council di Kota Tidore Kepulauan, Wali Kota Capt H Ali Ibrahim.

Ali Ibrahim menambahkan, bahwa keseluruhan investasi ini akan menyerap tenaga kerja yang cukup besar, sekitar 2.000 orang. Sedangkan, untuk persentase penyerapan tenaga kerja sebagian besar dari Kota Tidore Kepulauan dengan perbandingan 80-20 dengan tenaga dari luar.

Untuk itu, Pemkot Tikep mengepresiasi rencana kerja sama investasi ini, apalagi perusahaan dari negara Brunai Darussalam ini juga telah memiliki rekam jejak dan pengalaman yang baik dalam berinvestasi di Indonesia, seperti yang pernah dilakukan di Kabupetan Bima, Nusa Tenggara Barat.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Kota Tidore Kepulauan, Imran Jasin, ketika dihubungi secara terpisah menjelaskan, selaku instansi teknis pihaknya telah mempersiapkan sejumlah lokasi bagi para investor.

Di mana, untuk tanaman jagung ini bukanlah hal yang baru bagi masyarakat di Pulau Halmahera, bahwa masyarakat sangat berpengalaman dalam membudidayakan tanaman jagung dan pemerintah daerah juga tengah melaksanakan program pemerintah pusat dalam menanam jagung secara nasional. (Ant)

Lihat juga...

Komentar Anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.