Turki Bangun Penampungan Bagi 170.000 Pengungsi di Idlib

265
Ilustrasi wilayah Suriah - Foto: Dokumentasi CDN

ANKARA – Turki membangun sejumlah penampungan untuk 170.000 pengungsi di kota Idlib, kawasan barat laut Suriah. Lokasi penampungan tersebut berada di di dekat Idlib yang sudah dikuasai Turki bersama dengan gerilyawan sekutunya di Suriah.

Turki dan sekutu gerilyawan di Suriah menguasai sebagian besar kawasan Idlib, sedikit daerah kantung di Suriah yang masih berada di tangan gerilyawan penentang Presiden Bashar al Assad. Ratusan ribu gerilyawan anti-Bashar dari bagian lain Suriah tercatat telah melarikan diri ke Idlib.

“Tim Bulan Sabit Merah Turki dan Otoritas Manajemen Bencana (AFAD) mulai menyiapkan pembangunan sejumlah tempat untuk penampungan bagi 170.000 warga di dekat Idlib dan di beberapa daerah di dekat Operasi Perisai Eufrat,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki, Hami Aksoy, Selasa (6/3/2018).

Sebelumnya, Turki menyelesaikan operasi militer, yang disebut dengan nama Perisai Eufrat. Operasi tersebut, untuk mengalahkan kelompok bersenjata ISIS dan gerilyawan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) di wilayah barat laut Suriah pada awal 2017.

Prakarsa untuk pengungsi di sekitar Idlib, yang telah dimasuki dan dikuasai pasukan Turki sejak tahun lalu, adalah kebijakan terpisah dari operasi militer. Sejak enam pekan lalu Ankara menggelar operasi militer di Afrin, wilayah lain di Suriah yang kini dikuasai oleh kelompok milisi YPG Kurdi.

Ankara menilai YPG sebagai kelompok yang berafiliasi dengan Partai Buruh Kurdi (PKK) telah mengangkat senjata melawan pemerintah pusat Turki sejak 1984. Turki sebelumnya sudah mempersiapkan sejumlah pos pengawasan militer di Idlib sebagai bagian dari kesepakatan de-eskalasi dengan Iran dan Rusia, yang merupakan sekutu Presiden Suriah Bashar al Assad.

Dalam kesepakatan itu, Ankara diwajibkan untuk membangun 12 pos pengawasan di Idlib dan sejumlah wilayah di dekatnya. Kesepakatan itu telah berakhir dengan kegagalan pada Desember tahun lalu, saat tentara Suriah, bersama milisi Iran dengan dan pesawat tempur Rusia, menggelar serangan militer besar untuk mengambil alih provinsi Idlib dan wilayah sekitarnya. Meski demikian, angkatan bersenjata Turki mengaku telah membangun enam pos pengawasan di wilayah tersebut. (Ant)

Baca Juga
Lihat juga...