banner lebaran

Pengusaha Ikan Asin Karawang Keluhkan Tingginya Harga Garam

310
Ilustrasi penjemuran ikan asin-Foto: Dokumentasi CDN.

KARAWANG — Pelaku usaha pengolahan ikan asin di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, mengeluhkan tingginya harga garam yang merupakan salah satu bahan baku pengolahan ikan asin.

“Garam dari petani itu menjadi bahan baku pengolahan ikan asin. Jadi tidak mungkin kami mengurangi garam, meski saat ini harganya cukup tinggi,” kata Firman, salah seorang pelaku usaha pengolahan ikan asing di wilayah pesisir utara Karawang, Senin (16/4/2018).

Ia mengatakan, sebelumnya harga garam cukup terjangkau, hanya mencapai Rp300-500 per kilogram. Tetapi sekarang ini, harganya naik signifikan hingga mencapai Rp3.000 per kilogram.

Menurut dia, garam menjadi bahan utama dalam memproduksi ikan asin. Karena itu, para pelaku usaha pengolahan ikan asin tidak mungkin mengurangi takaran garamnya, karena itu akan mempengaruhi kualitas produksi.

Untuk mengantisipasi kenaikan bahan baku berupa garam itu, para pelaku usaha pengolahan ikan asin menaikkan harga jual. Seperti ikan asin jenis teri kini dijual Rp38 ribu per kilogram atau naik dari harga sebelumnya Rp30 ribu per kilogram.

“Harga ikan asin yang kita produksi harus dinaikkan untuk menambal kenaikan bahan baku,” kata dia.

Sekretaris Dinas Perikanan Karawang Sari Nurmiasih, sebelumnya mengatakan, harga garam yang diproduksi para petani di wilayah pesisir utara Karawang melonjak hingga mencapai Rp3.000 per kilogram seiring dengan perbaikan kualitas komoditas tersebut.

“Sebelumnya, harga garam yang diproduksi petani Karawang hanya mencapai Rp300-Rp500 per kilogram. Sekarang sudah melonjak hingga Rp3.000 per kilogram,” katanya.

Ia mengatakan, tingginya harga garam itu menjadi kabar baik bagi ratusan petani garam yang berada di wilayah pesisir utara Karawang. Pihaknya berharap tingginya harga garam itu bertahan lama agar mampu menyejahterakan mereka.

Menurut dia, kenaikan harga garam yang cukup signifikan itu terjadi setelah dilakukan perbaikan kualitas garam yang dihasilkan dari Karawang. Saat ini, warna garam yang dihasilkan tidak lagi kusam, tapi berwarna putih bersih.

“Ada penggunaan teknologi dalam memproduksi garam itu, sehingga kualitasnya bagus yang tentunya berdampak terhadap tingginya harga garam yang dihasilkan,” kata Sari (Ant).

Lihat juga...

Komentar Anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.