Jelang Lebaran Topat, Pemotongan Ternak Meningkat 100 Persen

228
Ilustrasi -Dok: CDN
MATARAM – Dinas Pertanian Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menyebutkan aktivitas pemotongan ternak di rumah potong hewan di kota itu, meningkat 100 persen menjelang Lebaran Topat.
“Meningkatnya aktivitas pemotongan ini, karena tingginya permintaan masyarakat untuk menyambut perayaan Lebaran Topat atau ketupat 1439 Hijriah yang jatuh pada Jumat (22/6),” kata Kepala Dinas Pertanian Kota Mataram, H. Mutawalli, di Mataram, Kamis (21/6/2018).
Menurutnya, jumlah ternak sapi yang dipotong di Rumah Potong Hewan (RPH) Majeluk dan Sekarbela sebanyak 102 ekor. Dengan rincian, 50 ekor di RPH Majeluk dan 52 ekor di RPH Sekarbela.
Jumlah itu, meningkat dibandingkan dengan jumlah pemotongan setiap hari di luar ‘penampahan’ atau H-1 Lebaran Topat, yang biasanya pemotongan di masing-masing RPH berkisar 20 ekor hingga 25 ekor.
“Untuk masalah harga, kami menilai masih stabil. Meskipun harga daging sapi murni pada H-1 Lebaran Topat ini mencapai Rp130 ribu hingga Rp135 ribu per kilogram,” ujarnya.
Tetapi, sambungnya, untuk harga di RPH tidak mengalami kenaikan, yakni sebesar Rp110 ribu hingga Rp115 ribu per kilogram. “Jadi, kalau di pasar harganya Rp130 ribu sampai Rp135 ribu per kilogram, wajar karena permintaan tinggi,” katanya.
Menyinggung tentang kualitas daging sapi yang beredar di sejumlah pasar di Kota Mataram, Mutawalli menyebutkan, sejauh ini tim pemeriksa kesehatan hewan belum menemukan adanya indikasi peredaran daging yang tidak memenuhi standar “Asuh” (aman, sehat, utuh dan halal).
“Alhamdulillah, tim kami bekerja sejak H-7 Idul Fitri hingga H-1 Lebaran Topat ini, belum menemukan indikasi daging tidak Asuh,” katanya.
Dikatakan, untuk menjamin daging sapi yang beredar di kota ini adalah daging Asuh, pihaknya telah membentuk tim pemeriksa kesehatan hewan yang disebar pada dua RPH.
Tim tersebut bertugas melakukan pemeriksaan kesehatan ternak yang akan dipotong, baik sebelum maupun sesudah dipotong atau sebelum di keluarkan dari RPH.
“Selain melakukan pemeriksaan di RPH, secara berlaka tim kami juga turun ke pasar untuk mengecek kembali serta mencari tahu apakah ada penjualan daging yang didatangkan dari luar RPH Mataram,” katanya. (Ant)
Baca Juga
Lihat juga...