Disposisi Plt Bupati Sikka Terkait Pembangunan Puskesmas, Dinilai Salah

Editor: Makmun Hidayat

267

MAUMERE — Pemberian disposisi dari Plt. Bupati Sikka yang juga mantan Wakil Bupati, Paulus Nong Susar, kepada Camat Alok untuk mengambil kewenangan mengatasi permasalahan pembangunan Puskesmas Kopeta dinilai tidak benar.

Markus Melo – Foto: Ebed de Rosary

Anggota DPRD Sikka, asal Fraksi PAN, Markus Melo, beralasan karena camat tidak memiliki kewenangan soal itu, dan tidak mengetahui perihal status tanah di lokasi yang akan dibangun tersebut.

Dikatakan Markus, yang benar disposisi Plt. Bupati Sikka diberikan kepada bagian aset di Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (PPKAD) Kabupaten Sikka agar melakukan cross check lahan tersebut. Jadi disposisi bukan kepada Camat Alok.

“Kalau membangun sesuatu tidak bisa mengabaikan suatu bangunan yang sudah ada sebelumnya apalagi keduanya demi kepentingan masyarakat. Saran saya lebih baik proyeknya dibatalkan saja atau dipindahkan ke lokasi lain seperti di belakang kantor Dinas Kesehatan yang masih banyak terdapat lahan kosong,” pintanya.

Markus menambahkan, bangunan Puskesmas atau rumah sakit, meskipun berada di dalam gang pasti orang akan mencarinya sehingga tidak masalah kalau dibangun tidak di depan jalan apalagi mengganggu aktifitas lembaga pendidikan dan lainnya.

Sementara itu, Beatus Wilfridus Djogo asal Fraksi Gerindra menjelaskan, tahun 2013 Plt Bupati Sikka yang saat itu menjabat sebagai Wakil Bupati Sikka telah merekomendasikan agar pembangunan Puskesmas tersebut berada di samping gedung STM di Wairklau bukan di lokasi saat ini di samping Kantor Pajak dan Dinas Kesehatan.

“Harusnya Plt. Bupati Sikka membahas surat rekoemndasi yang telah dia buat sebelumnya bukan memberikan disposisi kepada Camat Alok untuk mengambil keputusan dan menentukan pembangunan di lokasi tersebut,” sesalnya.

Beatus pun meminta agar segera dicarikan jalan menyelesaikan permasalahan ini, sebab anak-anak TK sudah mulai bersekolah. Dengan adanya pembangunan akan berdampak kepada aktifitas belajar mengajar di sekolah tersebut, yang berada persis di belakang lokasi pembangunan Puskesmas Kopeta.

Plt. Kepala Dinas Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga (PKO) kabupaten Sikka, Patrisius Pederiko, memaparkan dalam Peraturan Bupati tentang Tata Ruang Kota di areal jalan El Tari diperuntukan bagi perkantoran dan tidak ada pembangunan fasilitas kesehatan seperti Puskesmas.

“Rencana ke depannya, dalam areal ini akan dibangun kantor Dinas PKO Sikka dan pihaknya sudah menyampaikan ke bupati agar bisa dicarikan jalan ke luar. Kepala Dinas Kesehatan juga sudah datang berkonsultasi. Dan saya katakan kalau ditanyakan kepada saya, maka jawabannya saya tidak setuju ada pembangunan ini,” ungkapnya.

Dari awal, kata Patris sapaannya, tidak pernah ada kordinasi dengan pihak Dinas PKO Sikka dan setelah timbul permasalahan baru dilakukan kordinasi. Bila tetap dilanjutkan pembangunannya maka sebaiknya dilakukan penghapusan aset terlebih dahulu agar jangan terus tertera tanah tersebut merupakan aset Dinas PKO Sikka.

Baca Juga
Lihat juga...