KPPU Surabaya Cari Sebab Tingginya Harga Daging Ayam

223
Pedagang ayam, ilustrasi -Dok: CDN
SURABAYA – Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Kantor Perwakilan Daerah Surabaya, masih mencari penyebab tingginya harga daging ayam yang ada di sejumlah pasar Surabaya. Sebab, harganya lebih tinggi dibanding Permendag Nomor 58/2018.
“Hasil pantauan kami, rata-rata harga daging ayam di sejumlah pasar di Surabaya berada di kisaran Rp38-40.000 per kg, atau lebih tinggi dibanding acuan Permendag No 58/2018 yang berada di kisaran Rp32.000 per kg,” kata Kepala KKPU Surabaya, Dendy Rakhmad Sutrisno, usai memantau harga di Pasar Wonokromo, Kamis (26/7/2018).
Dendy tidak mau menyalahkan pedagang atau pelaku usaha tradisional, setelah melihat kenyataan kenaikan harga daging ayam dan telur di Surabaya, juga diiringi di tingkat peternak.
Secara umum, kata dia, rata-rata kenaikan adalah hasil dinamisasi pasar yang masih fluktuatif, dan terpantau di beberapa pasar Jawa Timur harga daging ayam berada di kisaran Rp38-40.000 per kg.
Harga itu, bahkan bisa turun sangat rendah di bawah acuan Permendag No. 58/2018, bila daging ayam tidak laku dalam beberapa hari, yang membuat pedagang terpaksa melempar harga yang sangat rendah.
“Kami telah melakukan inspeksi mendadak ke Pasar Wonokromo, dan hasilnya harganya cukup fiuktuatif. Namun yang jelas, potensi dan ketersediaan daging ayam sangat cukup,” katanya.
Karena itu, ia meminta agar pelaku usaha di Surabaya jangan menaikkkan harga seenaknya, setelah melihat isu yang tidak jelas, dan supaya membuat manajemen penjualan seperti yang ada pada pelaku usaha di tingkat retail modern.
“Jatim sebagai lumbung pangan harus mampu membuat perencanaan manajemen pangan, khususnya di tingkat retail tradisional. Dan, kami menunggu manajemen itu, baik dari Pemkot Surabaya atau Pemprov Jatim,” katanya.
Ia mengatakan, keberadaan pasar tradisional tetap harus dipertahankan, namun manajemen suplay dan demand harus bisa mengacu pada retail modern, untuk menghindari ketergantungan dari segelintir pelaku usaha.
“Sebab, dengan adanya manajemen yang bagus membuat harga akan stabil, seperti pantauan di beberapa retail modern atau swalayan yang harga daging ayamnya masih stabil di kisaran Rp25.700 hingga 27 per kg,” katanya. (Ant)
Baca Juga
Lihat juga...