Pebalap Italia Romano Fenati Dicampakkan Akibat Aksi Gilanya

123

LONDON — Pebalap Italia Romano Fenati dicampakkan oleh tim Moto2-nya pada Senin waktu setempat, dan juga akan kehilangan kontrak MV Agusta 2019, setelah dia meraih tuas rem saingan saat balapan di Grand Prix San Marino hari Minggu.

Tim Penembak Jitu Marinelli mengumumkan bahwa mereka telah mengakhiri kontrak pemain berusia 22 tahun itu karena perilakunya dinilai tidak produktif, berbahaya, dan merusak untuk citra semua orang.

“Dengan penyesalan yang ekstrem, kami harus mencatat bahwa tindakannya yang tidak bertanggungjawab membahayakan nyawa pengendara lain dan tidak dapat meminta maaf dengan cara apa pun,” tambah tim tersebut.

Bos pembuat sepeda Italia MV Agusta juga bersumpah untuk membatalkan kontrak untuk 2019. Fenati didiskualifikasi di tempat dan dilarang dari dua balapan berikutnya setelah insiden 200kph di Misano di pantai Adriatik Italia yang membuat gelombang protes di seluruh dunia.

Moto2 adalah seri pengumpan satu anak tangga di bawah kelas utama MotoGP. “Ini adalah hal terburuk dan paling menyedihkan yang pernah saya saksikan dalam perlombaan sepeda. Olahragawan sejati tidak akan pernah bertindak seperti ini,” kata presiden MV Agusta Giovanni Castiglioni kepada 565.000 pengikutnya di Instagram.

“Jika saya akan menjadi (promotor MotoGP) Dorna saya akan melarang dia dari balap dunia. Mengenai kontraknya untuk posisi masa depan sebagai pengendara MV Agusta Moto2, saya akan menentang diri saya sendiri dengan segala cara untuk menghentikannya. Itu tidak akan terjadi, dia tidak mewakili nilai-nilai perusahaan kami yang sebenarnya,” tambah Castiglioni.

Fenati, yang juga menjadi berita utama pada 2015 ketika dia dihukum karena menendang pebalap Finlandia, Niklas Ajo dalam pemanasan Moto3 di Argentina, akan bergabung dengan proyek Moto2 baru MV Agusta musim depan.

Proyek ini bermitra dengan Forward Racing, yang pembalapnya, Stefano Manzi, berada di pihak penerima aksi Fenati.

Pebalap Inggris Cal Crutchlow, yang menempati posisi ketiga dalam balapan MotoGP hari Minggu, mengatakan kepada wartawan bahwa Fenati seharusnya dilarang seumur hidup.

“Dia seharusnya tidak pernah berkompetisi dengan sepeda motor lagi,” kata pengendara LCR Honda.

Dia seharusnya berjalan kembali ke garasi dan timnya seharusnya langsung menendang punggungnya. “Kamu tidak bisa melakukan ini pada pebalap motor lain. Cukup membahayakan hidup kita.”

Fenati kemudian meminta maaf di Facebook karena “gerakan memalukannya”. “Pagi ini, dengan pikiran yang jernih, saya akan berharap itu hanya mimpi buruk,” katanya.

“Kritiknya benar dan saya memahami kebencian terhadap saya. Saya ingin meminta maaf kepada semua orang yang percaya pada saya dan semua orang yang merasa tersakiti oleh tindakan saya,” sebutnya.

Baca Juga
Lihat juga...