Korban Selamat Harapkan Bantuan Segera Masuk Pemukiman

168

SULTENG – Warga korban selamat gempa dan tsunami di Kota Palu, Sulteng berharap, bantuan logistik, khususnya makanan, air minum dan keperluan kelangsungan hidup lainnya, bisa menjangkau pemukiman penduduk.

“Hingga saat ini, kami belum mendapatkan bantuan apa-apa, padahal banyak warga yang menjadi korban selamat memilih menetap di rumahnya, meski tidur di tenda seadanya di halaman rumah, sebab takut jika ada gempa susulan,” ujar Fitri, warga di wilayah Tinggede, Rabu (3/10/2018).

Fitri mengaku, tidak bisa pergi kemana-mana karena kehabisan bahan bakar. Sementara bantuan makanan, air minun dan kebutuhan lainnya, hingga Rabu belum diterima. Sementara jumlah warga korban selamat di kompleks rumahnya mencapai puluhan orang.

Kondisi yang sama diungkap warga korban selamat di Kelurahan Borobuli, Lili Puji Astuti. Dia menyebut, sangat mengharapkan mendapat bantuan pakaian syar’i atau tertutup. “Kami para ibu-ibu mencapai 50 orang lebih, sangat membutuhkan pakaian tertutup, serta susu untuk balita,” tandasnya.

Diharapkan, distribusi bantuan makanan dan air minum bisa menjangkau korban selamat, yang menempati pemukiman yang masih bisa ditinggali. Meski tidur di tenda-tenda yang dibangun di halaman rumah, namun kondisi warga korban selamat sangat memerlukan bahan makan. Termasuk bantuan transportasi maupun bahan bakar, agar bisa menjangkau bandara atau bisa keluar dari Palu. Lili berharap, pemerintah mempercepat bantuan, agar bisa diterima para korban selamat yang masih bertahan di rumah mereka ataupun rumah milik keluarga.

“Kami sangat membutuhkan makanan, termasuk obat-obatan dan vitamin untuk para balita dan anak-anak,” ujar Lili yang berkeinginan segera kembali ke Paguyaman Kabupaten Gorontalo, tempat asalnya. (Ant)

Baca Juga
Lihat juga...