Pasca-Gempa Bumi, Bulog Gencarkan Operasi Pasar

PALU – Bulog Sulawesi Tengah dalam beberapa hari terakhir gencar melakukan operasi pasar guna membantu warga untuk mendapatkan berbagai kebutuhan sehari-hari dengan harga yang terjangkau. Menambah titik-titik operasi pasar (OP) di wilayah Kota Palu.

“OP hanya kami lakukan di Kota Palu,” kata Kepala Bidang Pengadaan dan OPP Perum Bulog Sulteng, Bahar Haruna di Palu, Kamis.

Ia mengatakan, khusus di tiga kabupaten terdampak gempa bumi dan tsunami, Bulog tidak melaksanakan operasi pasar, tetapi mempercepat pendistribusian jatah beras bantuan sosial (Bansos) bagi warga miskin di Kabupaten Parigi Muotong, Sigi dan Donggala.

Selain distribusi bansos, juga penyaluran beras cadangan pemerintah untuk para korban bencana alam sudah disalurkan oleh pemeritah di tiga kabupaten di Sulteng tersebut. Karena itu, fokus kegiatan operasi pasar oleh Bulog Sulteng hanya di Kota Palu.

Bulog Sulteng, kata dia, sudah melakukan operasi pasar beberapa hari ini dan setiap hari jumlah komoditi yang disediakan Bulog untuk mendukung kegiatan tersebut bertambah.

Selain di pasar-pasar tradisional, operasi pasar juga dilakukan secara mobile dengan mengerahkan sejumlah kendaraan operasional Bulog. Bulog juga menyediakan satu titik operasi pasar di halaman Perum Bulog Sulteng untuk melayani warga di sekitarnya dan yang melintas di depan kantor.

Saban hari, banyak warga yang datang berbelanja berbagai kebutuhan seperti beras, minyak goreng, telur, daging beku, gula pasir, bawang merah, bawang putih dan kebutuhan lainnya dengan harga yang wajar.

Khusus untuk komoditi pangan beras, daging beku, minyak goreng dan gula pasir, Bulog menjual sesuai harga eceran tertinggi (HET) yang telah ditetapkan pemerintah.

Dia juga mengatakan stok beras, minyak goreng dan gula pasir yang dikuasai Bulog cukup memadai, tanpa merincinya. (Ant)

Lihat juga...