hut

Trauma pada Anak Korban Bencana Berdampak Negatif

Kak Seto –Dok: CDN
PALU – Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI), Seto Mulyadi, mengatakan, upaya pemulihan trauma pascabencana sangat penting untuk mencegah terbentuknya kepribadian anak yang buruk, akibat pengalaman bencana yang mengguncang jiwanya.
Menurut dia, anak dengan pengalaman trauma saat bencana yang mengguncang jiwanya, akan berdampak buruk pada kepribadian dan potensi yang dimiliki di masa depan kelak.
Dia mengatakan, anak yang tumbuh dengan trauma akan berdampak pada kepribadian yang membuatnya menjadi kurang percaya diri, cepat marah, mudah meledak-ledak secara negatif, penuh dengan masalah, tidak bisa bekerja sama, tidak percaya pada orang, dan potensi-potensinya akan redup.
Seto menerangkan, bahwa anak-anak merupakan kelompok masyarakat yang paling mudah terkena trauma saat terjadi bencana, namun juga paling cepat untuk kembali pulih bila ditangani dengan tepat.
Karena itu, Seto berpendapat pentingnya penanganan pemulihan trauma kepada anak pascabencana, untuk membuat mereka tetap bahagia, lupa akan kesedihannya, dan membuat kondisinya menjadi normal.
Menurut dia, upaya pemulihan trauma di Indonesia saat ini masih perlu perbaikan lebih.
“Bahwa disyukuri sudah ada pemerintah, sudah turun tangan melalui Kemensos, itu alhamdulillah. Tapi, menurut saya perlu di bawah satu koordinasi,” kata Seto.
Dia menyarankan, sebaiknya upaya pemulihan trauma aka-anak tersebut terkoordinasi dalam satu komando. Hal itu dilakukan, agar bantuan pemulihan trauma untuk anak-anak tidak terpisah-pisah, dan dilakukan dengan cara yang berbeda-beda.
Dalam penanganan pemulihan trauma anak di kejadian bencana gempa Sulawesi Tengah, Seto berpendapat, upaya tersebut telah dilaksanakan dengan baik.
“Kami mengharapkan, penanganan di tempat lain juga demikian. Dan, ini karena peran serta dari semua pihak, pemberdayaan semua potensi yang ada,” tandas Seto. (Ant)
Lihat juga...
error: Terimakasih Sudah Berkunjung !!