Dosen di Riau Kenalkan Tepung dari Biji Durian

132
Tepung, ilustrasi -Dok: CDN
PEKANBARU – Seorang dosen di Provinsi Riau, Besti Verawati, melalui penelitiannya berhasil mengolah limbah biji durian menjadi tepung, yang memiliki kandungan protein yang baik untuk dikonsumsi bayi kurang gizi dan bahan pangan lainnya.
“Setelah saya mendapat hak paten dari Kementerian Hukum dan HAM mengenai formulasi tepung biji durian melalui penelitian yang saya lakukan, saya melanjutkan dengan mengembangkan olahan makanan berbahan dasar tepung biji durian, karena kandungan gizinya yang bagus,” kata Besti Verawati, di Pekanbaru, Rabu (7/11/2018).
Ia melakukan penelitian tersebut di Universitas Pahlawan Tuanku Tambusai di Kabupaten Pelalawan, Riau. Besti juga menjadi dosen S1 Gizi di universitas tersebut.
Ia mengaku terdorong untuk melakukan penelitian tersebut, setelah melihat banyaknya limbah biji durian, yang mengundang banyak serangga ketika musim durian di Kabupaten Kampar.
Dalam penelitian itu, dia menyimpulkan kandungan di tepung biji durian sangat baik dikonsumsi untuk balita gizi kurang (underweight), karena kandungan protein yang tinggi dibandingkan tepung pada umumnya.
Ia mengatakan, bahwa biji durian setelah dimasak mengandung 51,1 persen air, 46,2 persen karbohidrat, kemudian 2,5 persen protein, dan 0,2 persen lemak.
Hasil penelitian Besti menunjukkan, bahwa dengan penambahan tepung biji durian sama sekali tidak mengubah warna dari biskuit. Dengan demikian, sudah teruji jika digunakan sebagai pengganti tepung terigu.
Menurut dia, tepung biji durian ini dapat digunakan menjadi solusi alternatif pengganti tepung terigu, mengingat besarnya jumlah impor tepung terigu di Indonesia yang mencapai 680 ribu ton per tahun.
Selain itu, tepung biji durian juga dapat dimanfaatkan untuk bahan baku pembuatan makanan, seperti biskuit, brownis, rempeyek, donat dan semprong.
Bersama tim dosen di kampusnya, Besti kini mengadakan penyuluhan ke beberapa desa di Kabupaten Kampar, yaitu desa desa Batu Belah dan Desa Tanjung Bungo, guna mengajak ibu-ibu PKK agar bisa memanfaatkan limbah biji durian sebagai usaha, maupun sekadar mencukupi kebutuhan gizi keluarga.
“Kami mencoba berbagi kepada masyarakat sekitar, agar dapat memberikan ide untuk meningkatkan usaha kecil menengah, terutama ibu rumah tangga yang ingin membuka usaha dengan modal kecil,” katanya. (Ant)
Baca Juga
Lihat juga...