Badan Geologi Akan Teliti Tanah Amblas di Gubeng

Tanah amblas, ilustrasi, Dok: CDN

SURABAYA – Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), akan membantu meneliti serta meninjau peristiwa amblasnya jalan Gubeng, Surabaya. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan menyempatkan meninjau jalan raya yang ambles di Gubeng, Surabaya, Senin (24/1`2/2018).

Hal tersebut berkaitan dengan dukungan Kementerian ESDM kepada pemerintah kota Surabaya, dalam memitigasi kebencanaan geologi gerakan bawah tanah serta tata kota yang ramah terhadap geseran tanah.

Jonan nampak berbincang dengan kontraktor yang mengerjakan perbaikan jalan. Berdasarkan pantauan, jalanan sudah rata kembali walau belum tertutup aspal. Alat-alat berat juga masih bekerja, ketika Jonan mengunjungi lokasi.

Mantan Menteri Perhubungan tersebut ikut turun ke lokasi urukan tanah yang nampak sudah menutupi amblesnya jalan. Bagian Jalan Raya Gubeng di Kota Surabaya yang terputus, karena tanahnya pada Selasa (18/12) malam, amblas mulai tersambung setelah bertruk-truk pasir dan batu digunakan untuk menguruknya.

“Alhamdulillah, Jalan Raya Gubeng sudah tersambung,” kata Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Surabaya, Irwan Widyanto.

Ia mengatakan, truk-truk bisa bekerja 24 jam mengangkut pasir dari Mojosari, Mojokerto, untuk menguruk bagian jalan yang amblas dengan dukungan kepolisian daerah. Pengurukan bagian jalan yang amblas dimulai sejak Rabu (19/12).

Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Surabaya, M. Fikser, mengatakan, proses pemulihan Jalan Raya Gubeng dalam beberapa hari terakhir sempat terkendala hujan. Pergerakan truk-truk yang mengangkut pasir dan batu dari Mojokerto ke Kota Surabaya menjadi terhambat.

“Di Mojosari, tempat lokasi pengambilan sirtu juga hujan. Jadi pihak yang di sana sempat tidak berani ambil ambil sirtu,” katanya.

Selain itu, musim liburan membuat akses jalan dari Surabaya menuju Mojosari macet. Meskipun demikian, Fikser menyatakan, pengerjaan pemulihan jalan tetap berjalan dan ditargetkan selesai dalam tujuh hari.

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, sebelumnya mengatakan pengurukan Jalan Raya Gubeng membutuhkan waktu sekitar tiga sampai empat hari.

Ia menargetkan, dalam tiap hari bisa mendatangkan 400 truk pengangkut sirtu untuk menguruk bagian jalan yang amblas.

Menurut perhitungan, ia menjelaskan, pengurukan keseluruhan bagian jalan yang amblas membutuhkan 1.800 truk pasir dan batu, atau sekitar 36 ribu meter kubik pasir dan batu. (Ant)

Lihat juga...