Bupati Pandeglang: Penanganan Bencana Tsunami Lewat TNI

ilustrasi -Dok: CDN

PANDEGLANG – Bupati Pandeglang, Irna Narulita, mengatakan, penanganan pascabencana gelombang tsunami di Perairan Selat Sunda ditangani satu pintu, guna kemudahan dan kelancaran.

“Semua penanganan bencana alam itu melalui TNI,” kata Irna Narulita, saat mendampingi Presiden Joko Widodo, di Labuan, Banten, Senin (24/12/2018).

Pemerintah daerah terus memperhatikan para korban bencana tsunami, agar mereka tidak mengalami kerawanan pangan maupun penyakit menular.

Selain itu, pihaknya juga mengapresiasi bantuan dari pemerintah, BUMN, perusahaan swasta dan berbagai organisasi kemasyarakatan cukup banyak untuk korban bencana alam.

Saat ini, bantuan disalurkan kepada masyarakat yang terpapar bencana tsunami di 10 kecamatan. Bantuan berupa bahan pokok, minuman kemasan, peralatan dapur, selimut pakaian bekas, obat-obatan hingga keperluan lainnya.

“Kami berharap, bantuan itu dapat meringankan beban ekonomi mereka, juga mampu meningkatkan kesejahteraan,” katanya.

Menurut Bupati, jumlah korban meninggal dunia di Pandeglang di atas 200 orang dan yang teridentifikasi dibawa keluarga untuk dimakamkan.

Sedangkan, warga yang mengalami luka-luka ditangani Puskesmas dan RSUD Berkah Pandeglang. Namun, pemerintah daerah akan memberikan bantuan uang bagi korban meninggal dunia.

“Kami terus mengoptimalkan bantuan, agar warga korban bencana tsunami sehat dan sejahtera,” katanya.

Sejumlah warga di pengungsian GOR Labuan, mengatakan, bahwa sejauh ini penyaluran bantuan dari pemerintah melalui TNI, berjalan lancar dan tidak kesulitan makanan.

Di samping itu, petugas kesehatan menyediakan pemeriksaan kesehatan dan pengobatan.

“Kami merasa senang adanya bantuan itu, sehingga tidak membebani yang terkena musibah bencana,” kata Suparman, warga Labuan yang mengungsi di GOR Labuan. (Ant)

Lihat juga...