Enam Korban Tsunami di Pandeglang Warga Jakbar

Ilustrasi -Dok: CDN

JAKARTA – Enam warga Kelurahan Duri Selatan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat, menjadi korban tsunami yang terjadi di Selat Sunda, Banten, Sabtu (22/12). Lurah Duri Selatan, Novi Indria Sari, menyebut, setidaknya enam orang yang menjadi korban tsunami Selat Sunda. Empat orang sedang mendapat perawatan di RSUD Tarakan, Gambir, Jakarta Pusat.

“Warga Duri Selatan yang menjadi korban dan dirawat di RSUD Tarakan Jakarta, ada empat orang, Ridwan (32), Gea Lestari (28), Salwa (8), dan Muhammad Maulana Rizky (23). Ridwan adalah suami, Gea Istri, dan Salwa anak.” ujar Novi, Senin (24/12/2018).

Novi lebih lanjut mengatakan, satu keluarga tersebut sedang mendapat perawatan tim medis dan mengalami pemulihan pascatrauma.

Sementara, Muhammad Maulana Rizky, sedang menjalani operasi di instalasi bedah akibat kaki patah dan punggung robek, setelah terhempas ombak tsunami Selat Sunda.

“Mereka mengikuti acara family gathering yang diadakan Rumah Sakit Tarakan, (mereka) anggota koperasi Rumah Sakit Tarakan,” ujar dia.

Kemudian, dua korban lainnya warga Duri Selatan, yakni Bani (25), masih dalam kondisi kritis dan belum sadar di sebuah rumah sakit di daerah Pandeglang.

Sementara adik Bani, bernama Putri (18), dalam kondisi sudah meninggal dunia, terkena hempasan tsunami Selat Sunda.

“Untuk Pak Bani, masih kritis di rumah sakit di daerah Pandeglang, adiknya putri meninggal dibawa pulang keluarganya ke Pandeglang juga,” tandas Novi. (Ant)

Lihat juga...