Pasca Turun Tajam, Harga Minyak Dunia Melonjak 8 Persen

NEW YORK — Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), membukukan kenaikan harian terkuat dalam lebih dari dua tahun sekaligus berbalik dari penurunan tajam yang menekan minyak mentah ke posisi terendah sejak 2017.

Minyak mentah AS dan Brent naik sekitar 8 persen, kenaikan satu hari terbesar sejak 30 November 2016, ketika OPEC menandatangani perjanjian penting untuk memangkas produksi. Belum jelas apakah pembelian lebih lanjut akan mendorong harga lebih tinggi lagi, setelah meja-meja perdagangan dipenuhi lebih banyak staf setelah tahun baru dimulai.

Minyak mentah telah terperangkap dalam pelemahan pasar yang lebih luas, karena penutupan (shutdown) pemerintah AS, tingkat suku bunga AS yang lebih tinggi dan perselisihan perdagangan AS-China mencemaskan para para investor dan memperburuk kekhawatiran atas pertumbuhan global.

“Pasar masih benar-benar mengkhawatirkan permintaan,” kata Bernadette Johnson, wakil presiden intelijen pasar di DrillingInfo di Denver.

Menurutnya, aksi jual tidak menandakan kekuatan kepercayaan dalam permintaan. “Tapi kami masih berjalan terlalu cepat. Kami masih percaya 45 dolar AS terlalu rendah,” imbuhnya.

Minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari, menetap di 46,22 dolar AS per barel, naik 3,69 dolar AS, atau 8,7 persen. Sekalipun dengan kenaikan hari itu, minyak mentah AS masih kehilangan hampir 40 persen dari penutupan tertinggi Oktober di lebih posisi lebih dari 76 dolar AS per barel.

Lihat juga...