Penembakan Anggota TNI di Jatinegara, Polisi Buru Pelaku

Ilustrasi -Dok: CDN

JAKARTA — Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) melakukan pertemuan pasca-peristiwa penembakan terhadap anggota TNI AD, Letkol Dono Kuspriyanto, pada Selasa (25/12) malam.

Berdasarkan pantauan, pertemuan itu berlangsung di Mapolres Jakarta Timur. Namun, sampai pertemuan itu selesai pada Rabu (26/12) dini hari, tidak ada pihak baik dari Polri maupun TNI yang memberikan keterangan.

Awak media yang sudah menunggu di depan Mapolres Jakarta Timur hanya bisa mengambil gambar saat mobil-mobil dinas TNI keluar dari Mapolres Jakarta Timur.

Diketahui, Pangdam Jaya Mayjen TNI Joni Supriyanto turut hadir dalam pertemuan tersebut.

Sebelumnya anggota TNI AD, Letkol Dono Kuspriyanto, yang mengendarai mobil ditembak orang tak dikenal dengan menggunakan sepeda motor di depan Sekolah Santa Maria Fatima, Jatinegara, Jakarta Timur.

Di lokasi kejadian ditemukan proyektil dan motor Yamaha Nmax milik pelaku yang ditinggal di TKP. Selain itu, bercak darah juga masih terlihat di lokasi kejadian tersebut. Polisi pun telah memasang garis polisi di lokasi kejadian.

Saat ini, polisi tengah mengejar pelaku penembakan tersebut. “Tim Resmob Polda Metro Jaya dan Polres Jakarta Timur sedang bekerja (mengejar pelaku),” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, saat dihubungi, Rabu dini hari (26/12/2018).

Lihat juga...