Sentimen Negatif Eksternal Sebabkan IHSG Hanya Menguat Tipis

Bursa Efek Indonesia

JAKARTA — Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin dibuka hanya menguat tipis karena terpengaruh sentimen negatif eksternal.

IHSG BEI dibuka menguat 2,16 poin atau 0,04 persen menjadi 6.172,01. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 bergerak naik 0,79 poin atau 0,08 persen menjadi 987,45.

Kepala Riset Valbury Sekuritas, Alfiansyah mengatakan bahwa IHSG bergerak menguat meski tipis ditopang sentimen dari dalam negeri mengenai defisit APBN yang menurun.

“Defisit anggaran pada 2018 diperkirakan berada di kisaran 1,86-1,87 persen. Perkiraan itu lebih rendah dari target yang ditetapkan sebesar 2,19 persen terhadap PDB,” paparnya di Jakarta, Senin (17/12/2018).

Realisasi anggaran itu, lanjut dia, menunjukkan kuatnya penerimaan dari sektor perpajakan dan kinerja belanja pemerintah yang efektif dan efisien.

Kendati demikian, lanjut dia, pergerakan IHSG masih dibatasi sentimen negatif eksternal, terutama mengenai perang dagang sehingga membuka potensi pembalikan arah IHSG.

“Gencatan tarif dagang AS-China selama 90 hari diperkirakan masih menemui banyak kendala, itu menjadi kekhawatiran investor,” katanya.

Sementara itu terpantau pergerakan pada pukul 09.40 WIB berada di area negatif atau melemah sebesar 26,34 poin (0,43 persen) menjadi 6.143,50.

Bursa regional, di antaranya Indeks Nikkei menguat 110,08 poin (0,52 persen) ke 21.484,91, Indeks Hang Seng melemah 52,89 poin (0,20 persen) ke 26.041,89, dan Indeks Strait Times menguat 40,45 poin (1,31 persen) ke posisi 3.117,54. [Ant]

Lihat juga...