Tutut Soeharto Apresiasi Pemkab Lamsel Tangani Pengungsi Tsunami

Editor: Satmoko Budi Santoso

Tutut Soeharto pun melihat secara langsung kondisi pengungsi di lapangan tenis indoor Kalianda yang berasal dari Pulau Sebesi, Kecamatan Rajabasa. Bersama dengan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Lamsel, Winarni, putri sulung Presiden Soeharto tersebut mengajak menyanyi puluhan anak yang berada di pengungsian.

Sejumlah pengungsi anak yang berasal dari Pulau Sebesi diakuinya mengalami trauma. Meski trauma yang cukup besar dialami oleh para orangtua.

“Pak bupati beserta jajaran sudah menangani para pengungsi dengan sangat baik. Saya lihat tadi penanganan kesehatan, makananan serta berbagai keperluan telah dijamin. Anak-anak juga dibangun mentalnya pasca kejadian tsunami,” terang Mbak Tutut.

Tutut Soeharto didampingi oleh Plt Bupati Lampung Selatan, Nanang Ermanto, dan ketua tim penggerak PKK, Winarni, meninjau posko penanganan bencana di Lampung Selatan – Foto Henk Widi

Plt Bupati Lamsel, Nanang Ermanto, saat dikonfirmasi mengenai penanganan pengungsi menyebut, prioritas penanganan bencana dilakukan untuk masa tanggap darurat. Tahap penanganan masa tanggap darurat  dilakukan dengan penambahan waktu sepekan, sehingga penanganan dilakukan selama dua pekan.

Terkait rencana relokasi warga di Pulau Sebesi, ia menyebut, semua unsur sudah dilibatkan untuk pembuatan shelter sementara pada fase pemulihan pasca tanggap darurat.

Ia menyebut, penanggulangan bencana akibat Gunung Anak Krakatau (GAK) telah dibagi dalam tiga fase di antaranya tanggap darurat, pemulihan pasca tanggap darurat dan pembangunan kembali.

Pada masa fase tanggap darurat, Nanang Ermanto yang sudah berkoordinasi dengan sejumlah unsur menyebut, logistik berupa makanan sementara sudah berlimpah. Jadi bantuan dalam bentuk logistik makanan sementara belum diperlukan lagi.

Lihat juga...