UI Kembangkan Potensi Nelayan, Membuat Kapal Plat Datar

DEPOK — Sejumlah dosen dan mahasiswa dari program studi Teknik Perkapalan Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) mengembangkan potensi kelompok nelayan di Desa Karangantu, Kecamatan Kasemen, Serang Banten dengan memberikan pelatihan membuat kapal plat datar dan alternatif iced storage yang terjangkau dan efektif.

“Pelatihan ini merupakan bagian dari program pengabdian masyarakat sivitas akademika FTUI guna mendukung usaha perikanan tangkap skala kecil serta meningkatkan kesejahteraan nelayan setempat,” kata Ketua Kelompok Pengabdi Masyarakat UI Prof. Dr. Ir. Yanuar di Depok, Jumat (14/12/2018).

Kami, tambahnya memberikan pengarahan dan pelatihan kepada nelayan yang berjumlah 31 orang. Pada program dasar, pelatihan pembuatan kapal dilakukan dalam 10 jam meliputi dasar-dasar perancangan, pembuatan gambar model, cetak gambar model.

Sedangkan untuk program lanjutan, pelatihan dilakukan dalam 20 jam yang meliputi pembuatan kerangka sesuai gambar, pembuatan mal/cetakan, proses pencetakan dan proses konstruksi/pemasangan kerangka.

Desain kapal yang dipilih adalah kapal pelat datar yang merupakan kapal alumunium dengan bentuk lambung datar dengan stabilitas yang baik dan sesuai dengan kondisi pantai dan perairan Karangantu yang relatif dangkal.

“Kapal ini juga cukup terjangkau secara ekonomi. Tim juga memberikan pelatihan laminasi fiber yang berkaitan dengan teknik laminasi yang efektif dan cara pencampuran material,” jelasnya.

Sedangkan pada pelatihan cold storage, para nelayan diberikan pengenalan material alternatif kotak penyimpanan yang terbuat dari bahan-bahan yang mudah didapat dan murah.

Prof. Yanuar memperkenalkan sistem insulated containers yang menggunakan stryrofoam box atau menggunakan material GRP dengan ketebalan 4 mm dan dilapisi superlon ketebalan minimum 20 mm.

Selain itu juga diberikan pengenalan pendingin lumpur es serta cold storage untuk memperpanjang umur hasil tangkapan. Cold storage yang dirancang tim disesuikan dengan ukuran kapal nelayan dan waktu bertahan di laut sehingga dapat digunakan dengan nyaman oleh nelayan dengan harga terjangkau.

“Kegiatan pengabdian masyarakat ditujukan untuk dapat membantu membangun potensi nelayan dalam hal skill maupun kemampuan mengembangankan usaha bersama,” katanya.

Para nelayan antusias dan tingkat partisipasi warga juga tinggi, kami berharap ke depannya perekonomian di Desa Karangantu ini dapat bangkit dan semakin baik sehingga berdampak pada meningkatnya kesejahteraan masyarakat. (Ant)

Lihat juga...