Aktivitas Warga Sebesi Sekembali dari Mengungsi Akibat Tsunami

179

BANDARLAMPUNG — Ratusan warga Pulau Sebesi di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung telah kembali ke rumah masing-masing, setelah mengungsi akibat bencana tsunami Selat Sunda melanda wilayah perairan Lampung-Banten pada Sabtu (22/12) malam.

Dalam keterangan tertulis disampaikan tim dari Dinas Kominfo Kabupaten Lampung Selatan diterima di Bandarlampung, Senin pagi (7/1), setelah tiba di Pulau Sebesi pada Minggu (6/1) sore, para pengungsi terdampak tsunami Selat Sunda itu sebagian di antaranya disambut keluarga dan kerabat yang masih berada di Pulau Sebesi menjemput kedatangan mereka.

Yunus beserta istrinya Siti mengungkapkan rasa syukur yang mendalam, bisa kembali di rumahnya. “Kami mengucapkan syukur karena telah kembali dengam selamat tidak kurang suatu apa pun,” kata Yunus.

Pria yang tinggal di Dusun Regan Lada itu, juga menyampaikan rasa terima kasih kepada Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto beserta seluruh jajarannya yang telah banyak memberikan bantuan dan perhatian selama berada di posko pengungsian.

“Kami sampaikan ucapan terima kasih kepada Pak Nanang yang telah memberi kami tempat di Lapangan Tenis Indoor Kalianda. Selama di sana, kami tidak kurang suatu apa pun,” ujarnya pula.

Warga Pulau Sebesi itu pun kembali beraktivitas seperti biasa setelah kembali ke rumah masing-masing. Kehidupan warga di Pulau Sebesi kembali berangsur pulih dengan normal, warga yang baru pulang itu pun langsung membersihkan rumah mereka.

Saleh, salah satu warga Pulau Sebesi itu, setelah pulang ke rumahnya langsung membersihkan tempat tinggalnya. “Bersih-bersih pak, sepuluh hari ditinggal rumahnya,” ujar Saleh, warga Dusun Tejang, Pulau Sebesi.

Terlihat pula di sekitar pantai, masyarakat tengah bergotong royong memindahkan kapal yang terhempas gelombang tsunami hingga ke daratan dan menghantam serta menghancurkan rumah warga.

Sejumlah permukiman warga yang telah kembali ke rumahnya masing-masing, Minggu (6/1) sore hingga malam, terlihat warga tengah bersantai dan bercengkerama dengan keluarga maupun kerabatnya di beranda rumahnya.

Aktivitas juga terlihat saat tim dari Diskominfo Lampung Selatan menuju Masjid Al Iman yang berada di depan Lapangan Desa Tejang, Pulau Sebesi. Puluhan warga nampak bergegas untuk menjalankan Salat Isya berjamaah.

Suasana santai juga terlihat di areal Pelabuhan Pulau Sebesi. Sejumlah warga, baik orangtua, maupun muda-mudi tengah menikmati waktu luang dengan memancing atau sekadar nongkrong bersama. Sejumlah muda-mudi tengah menghabiskan waktu luang dengan memancing di Pelabuhan Pulau Sebesi.

Pelabuhan yang dibangun pada tahun 2017 oleh Kementerian Perhubungan itu, masih kokoh berdiri seperti luput dari hempasan gelombang tsunami. Suasana malam yang sebelumnya mencekam, kini hanya menyisakan cerita, seolah tak ada lagi rasa takut di wajah penduduk Sebesi.

Beberapa nelayan juga terlihat sedang menyiapkan perahunya untuk melaut, Senin hari ini. Kapal-kapal motor ukuran sedang sudah berada di pelabuhan untuk mengangkut hasil bumi serta mengangkut warga menuju Pelabuhan Canti pada pagi harinya.

Kepala Urusan (Kaur) Pembangunan Desa setempat, Junaidi, yang ditemui di kantor desanya berharap seluruh warga bisa secepatnya kembali ke rumahnya masing-masing.

“Mudah-mudahan semua bisa kembali normal seperti semula, karena baru sebagian warga yang kembali dari pengungsian. Biar kita sama-sama gotong royong bersihkan kampung,” kata Junaidi.

Sebanyak 135 jiwa pengungsi asal Pulau Sebesi yang berada di posko Lapangan Tenis Indoor Kalianda bersiap dipulangkan.

Pemulangan pengungsi yang sudah bertahan selama 2 pekan itu melalui Pelabuhan Canti dengan mengunakan 5 buah kapal, Minggu pagi (6/1).

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lampung Selatan, I Ketut Sukerta, mengatakan, rombongan pengungsi dari Lapangan Tenis Indoor Kalianda dibawa menggunakan 6 kendaraan yakni, 2 mobil truk dari kodim, 1 truk Pol PP, 1 bus Dinas Perhubungan, dan 2 bus pemkab setempat.

Ratusan pengungsi Pulau Sebesi mulai dipulangkan menggunakan kendaraan milik Kodim 0421/Lampung Selatan.

Ketut meminta kepada seluruh pengungsi memperhatikan keluarganya masing-masing dan selalu mengikuti petunjuk dan arahan dari petugas selama di perjalanan.

“Tolong hati-hati, dan sesampainya di Pulau Sebesi tetap waspada. Jika ada tsunami, jangan panik, segera menyelamatkan diri ke tempat yang lebih tinggi,” ujar Ketut. (Ant)

Baca Juga
Lihat juga...