Pasokan Berkurang, Harga Tomat di Palu, Naik

PALU  – Harga buah tomat di pasaran Kota Palu, Sulawesi Tengah, dalam beberapa hari terakhir ini mengalami kenaikan atau lonjakan tajam karena pasokan dari produsen berkurang.

Pantauan di Pasar Masomba Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng), Selasa, harga tomat yang normalnya dijual Rp5.000/kg, kini naik hingga mencapai Rp12.000/kg.

Menurut para pedagang, kenaikan harga dikarenakan pasokan kurang dan juga harga di tingkat petani naik.

Kebanyakan tomat yang dijual di pasar-pasar tradisional di Kota Palu didatangkan pedagang dari Dataran Napu, Kabupaten Poso.

Hasil panen petani di Dataran Napu selain dijual di Palu, juga dikirim keluar daerah seperti Manado, Gorontalo, dan Kalimantan.

Di Sulteng, kata Nunung, seorang pedagang, ada dua daerah penghasil sayur-mayur yakni Kabupaten Poso dan Kabupaten Sigi.

Hanya saja, kata dia, petani di Kabupaten Sigi selama tiga bulan pascagempa bumi 7,4 SR yang terjadi pada 28 September 2018 tidak mengolah lahan. Selain mengalami likuifaksi, juga kesulitan air akibat irigasi rusak total diterjang gempa.

“Ini yang mengakibatkan harga tomat di pasaran bergerak naik cukup tajam,” kata Nunung.

Lihat juga...