Pegadaian Agresif Garap Nasabah UMKM

Pegadaian, ilustrasi -Dok: CDN

 

JAKARTA – Direktur Utama Pegadaian, Kuswiyoto, menargetkan perseroan semakin agresif dalam menjaring nasabah dengan target pertumbuhan 23,4 persen, menjadi 12,3 juta orang tahun ini.

“Kami akan lebih agresif menggarap nasabah UMKM dan milenial, karena masih banyak ruang untuk menumbuhkan di segmen itu,” kata Kuswiyoto.

Ia memaparkan, nasabah Pegadaian pada tahun lalu mencapai 10 juta, naik 9,4 persen dari 2017 sekitar 9,5 juta nasabah.

Menurut dia, banyak ruang untuk melakukan terobosan, agar target tahun ini bisa dicapai, seperti meluncurkan produk teknologi finansial (tekfin). Era digital ekonomi dan terus bertumbuhnya tekfin serta gadai swasta, mendorong Pegadaian untuk terus berinovasi.

Ada pun inovasi produk yang akan dilakukan perseroan, antara lain Gadai Efek, Gold Card, Digital Lending, Pegadaian E-Wallet & Pegadaian Remittance, Amanah Korporasi, Rahn Umroh, Express Loan dan Rahn Surat Berharga.

Kuswiyoto optimis, dampak dari bermunculannya gadai swasta dan tekfin, belum akan menggerus bisnis Pegadaian. Hal itu karena pangsa pasar industri pergadaian nasional masih dikuasai oleh Pegadaian, yaitu di atas 90 persen.

Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menunjukkan, bahwa pada Oktober 2018 jumlah perusahaan gadai swasta yang telah mendapatkan izin sebanyak 16 perusahaan.

Sementara perusahaan yang baru terdaftar di OJK sebanyak 41 perusahaan gadai. Sementara itu, perusahaan tekfin swasta yang telah mendapatkan izin OJK, baru 1 perusahaan dan yang terdaftar di OJK sebanyak 77 perusahaan.

“Terus bertumbuhnya bisnis pergadaian dan fintech (tekfin) menunjukkan, bahwa pasar gadai dan nongadai masih besar,” ungkapnya. (Ant)

Lihat juga...