hut

162 Orang di Ngawi Meninggal Akibat HIV/AIDS

Ilustrasi -Dok: CDN

NGAWI – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Ngawi, Jawa Timur mencatat sebanyak 586 warga setempat hingga awal 2019 ini positif terjangkit penyakit mematikan, HIV/AIDS.

“Dari jumlah tersebut, 162 orang di antaranya telah meninggal dunia,” kata Kasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Dinkes Ngawi, Djaswadi, di Ngawi.

Menurutnya, kasus HIV/AIDS di wilayahnya terus mengalami peningkatan setiap tahunnya, sejak ditemukan pertama kali pada 2002. Selama 2018 saja, tercatat ada 94 orang dengan HIV/AIDS (ODHA) baru.

“Sejak ditemukannya HIV/AIDS pada 2002, sampai akhir 2018 ada sebanyak 305 ODHA pria dan 281 perempuan,” kata dia.

Ada pun faktor penyebab penularannya paling banyak karena hubungan seks bebas. Karena itu, ia mengajak warga Ngawi untuk tidak melakukan hubungan seks bebas, setia kepada pasangan, dan juga menggunakan kondom.

Juga tidak menggunakan narkoba, karena penggunaan jarum suntik narkoba secara bergantian masih menyumbang kasus penularan HIV/AIDS.

“Hubungan seks menjadi faktor penyebaran HIV/AIDS tertinggi di Ngawi. Selain itu, ibu rumah tangga menjadi penyumbang tertinggi kedua jumlah penderita HIV/AIDS d Ngawi, yakni mencapai 150 orang,” katanya.

Djaswadi menjelaskan, penderita HIV/AIDS di Ngawi tersebar di 19 kecamatan. Terbanyak terdapat di wilayah Kecamatan Paron mencapai 84 ODHA. Kemudian, Kecamatan Widodaren 68 ODHA, Ngawi 52 ODHA, Kedunggalar 46 ODHA, dan Kendal 38 ODHA.

Guna mencegah penyebaran HIV/AIDS, pihaknya gencar melakukan sosialisasi dan mengedukasi masyarakat Ngawi tentang bahayanya penyakit AIDS.

Pihaknya juga menggandeng instansi dan komunitas peduli AIDS, untuk memerangi HIV/AIDS, sebab penanggulangan kasus HIV/AIDS bukan hanya tugas dari Dinkes, namun juga tugas seluruh komponen masyarakat.

Sisi lain, penyebaran informasi tentang pencegahan dan bahaya HIV/AIDS juga intensif digaungkan secara terus-menerus. Sehingga perilaku masyarakat dapat berubah dan akhirnya kasusnya dapat ditekan.

“Guna bertahan hidup, sebanyak 90 persen dari ratusan ODHA tersebut diberi obat ARV dari pemerintah,” kata Djaswadi. (Ant)

Lihat juga...