Banjir di Aceh Selatan Berangsur Surut

MEULABOH  – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Selatan melaporkan banjir yang merendam rumah warga akibat luapan sungai di kawasan setempat berangsur surut seiring berhentinya guyuran hujan.

Kepala Pelaksana BPBD Aceh Selatan Cut Syazalisma di Aceh Selatan, Sabtu, mengatakan, masyarakat yang sebelumnya mengungsi ke tempat lebih tinggi, saat ini sudah mulai kembali ke rumah masing-masing dan membersihkan rumah serta perkarangan dari sampah.

“Banjirnya sudah dari kemarin (1/2) merendam rumah sampai tadi malam, hari ini sudah berangsur surut dan warga sudah kembali ke rumah. Kawasan banjir memang di daerah rawan banjir apabila terjadi hujan di daerah hulu sungai,” katanya.

Ia menyampaikan, banjir yang terjadi pada awal Februari 2019 tersebut tidak berdampak jatuhnya korban jiwa maupun kerugian materiil yang berarti. Kawasan yang dilanda banjir merupakan pemukiman penduduk yang dekat bantaran sungai.

Cut Syazalisma menjelaskan hampir sepanjang daerah aliran sungai (DAS) di Kabupaten Aceh Selatan merupakan kawasan langganan banjir, terutama saat puncak musim hujan melanda Aceh.

“Banjir dari kemarin itu bukan hanya satu kecamatan, tapi ada beberapa pemukiman, termasuk di Kluet Timur, Kota Bahagia, dan sebagian ada di desa lain juga yang dekat dengan bantaran sungai. Ini banjir akibat meluapnya sungai,” katanya.

Ia mengatakan, banjir belum dikategorikan parah karena kondisi debit air di permukiman dan rumah penduduk hanya bertahan dalam hitungan jam. Hal itu berbeda dengan banjir pada penghujung 2018 yang dengan ketinggian air tiga meter.

Ia meminta masyarakat yang berada dekat bantaran sungai untuk berhati-hati. Apabila hujan terus mengguyur kawasan hulu sungai, bukan tidak mungkin banjir serupa akan kembali menerjang Kabupaten Aceh Selatan.

“Kita hanya perlu khawatir apabila banjir besar terjadi di Aceh Tenggara, sebab apabila di sana terjadi bencana, maka imbas air banjir pasti akan sampai ke Aceh Selatan yang secara geografis terhubung hulu sungai dengan kita yang di bawah,” katanya.

BPBD Aceh Selatan akan terus siaga menyikapi kondisi terkini perkembangan cuaca yang dapat berpotensi banjir dan tanah longsor. Kedua bencana alam itu seakan menjadi musiman bagi daerah setempat.

Pemkab Aceh Selatan berharap, ada upaya permanen dalam penanganan bencana banjir di daerah setempat, tidak cukup dengan penanganan tanggap darurat karena setiap saat masyarakat dihantui bencana. (Ant)

Lihat juga...