Curah Hujan Tinggi, Harga Sayuran di Lebak Naik

213

LEBAK – Sejumlah komoditas harga sayuran di Kabupaten Lebak, Banten, sejak sepekan terakhir ini mengalami kenaikan akibat tingginya curah hujan yang mengakibatkan produksi di sentra sayuran menurun.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Lebak, Dedi Rahmat, di Lebak, Minggu, mengatakan berdasarkan laporan petugas di lapangan harga komoditas sayuran di sejumlah pasar tradisional terjadi kenaikan. Namun, kenaikan harga sayuran itu tidak signifikan karena pasokan persediaan masih ada didatangkan dari Pasar Induk Tanah Tinggi, Tangerang.

Saat ini, kata dia, harga sayuran terjadi kenaikan berkisar antara Rp471 sampai Rp2.700/Kg. Harga bawang merah sebelumnya Rp27.714/kg, namun naik menjadi Rp28.143/kg, bawang putih semula Rp25.000/kg naik menjadi Rp27.571/kg, cabai keriting dari Rp23.266/kg naik menjadi Rp23.714/kg, cabai besar Rp24.833/kg menjadi Rp31.000/kg dan cabai rawit Rp31.999/kg menjadi Rp31.429/kg.

Sedangkan, harga kebutuhan bahan pokok hingga kini tetap bertahan tinggi, seperti jenis beras KW 1 dijual Rp10.393/kg, beras KW II Rp9.729/kg dan beras KW III Rp8.786/kg.

Harga daging sapi Rp120.000/kg, daging kerbau Rp120.000/kg dan daging ayam broiler Rp33.714/kg, gula putih Rp11.857/kg dan minyak Bimoli Rp13.000 per kemasan.

“Saya kira kenaikan sayuran itu tidak menimbulkan inflasi dan daya beli masyarakat relatif stabil,” ujarnya.

Sejumlah pedagang pengecer di Pasar Rangkasbitung mengaku bahwa mereka tidak begitu panik dengan kenaikan sejumlah harga sayuran. Disamping itu juga pembeli relatif stabil dan tidak terjadi lonjakan permintaan pasar.

Saat ini, pasokan sayuran masih tersedia, namun harga terjadi kenaikan akibat di sentra penghasil sayuran dilanda hujan.

“Kami yakin kenaikan bawang merah dan cabai tidak berlangsung lama, karena prediksi BMKG pada akhir Maret memasuki musim kemarau,” kata Aming, seorang pedagang di Pasar Rangkasbitung. (Ant)

Baca Juga
Lihat juga...