DKP-BPSPL Kampanyekan Perlindungan Hiu di Gorontalo

Ilustrasi hiu - Foto Dokumentasi CDN

GORONTALO – Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Gorontalo dan Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Makassar, mengkampanyekan perlindungan hiu di Balai Desa Bumbulan, Kecamatan Paguat Kabupaten Pohuwato, Gorontalo.

Kepala DKP Provinsi Gorontalo, Sutrisno, mengatakan, sosialisasi diharapkan dapat memberikan pemahaman kepada nelayan, mana hiu yang bisa dimanfaatkan dan mana yang dilindungi. Merujuk Peraturan Menteri (Permen) Kelautan dan Perikanan No.5/2018, dari semua jenis Hiu yang ada, hanya ada satu jenis hiu yang berstatus perlindungan penuh yaitu Hiu Paus. Sisanya bisa dimanfaatkan oleh nelayan untuk dikonsumsi.

“Boleh ditangkap-pun tidak berarti bisa semena-mena ditangkap. Perlu mempertimbangkan faktor usia, besaran ikan dan seterusnya. Kita harus mempertimbangkan faktor pelestarian dan keberlanjutan dari hiu itu sendiri,” tandasnya.

Peraturan menteri tersebut, juga mengatur tentang ikan hiu yang tidak bisa diekspor. Ada dua jenis yang dilarang ekspor yakni Hiu Martil dan Hiu Koboi. “Jadi nelayan tak perlu lagi sembunyi-sembunyi untuk melakukan penangkapan hiu. Makanya perlu digelar sosialisasi, agar nelayan tahu mana yang bisa ditangkap mana yang tidak,” kata Kepala Seksi Pendayagunaan dan Pelestarian BPSPL Makassar, Urif Syarifudin.

Menurutnya, keberadaan ikan hiu di perairan Gorontalo cukup menyita animo nelayan. Banyak nelayan yang sebelumnya mencari ikan tuna beralih menjadi pemburu hiu. Penghasilan nelayan Kecamatan Paguat rata-rata Rp20 juta hingga Rp60 juta perbulan. Dengan rentang waktu pemancingan 10 hingga 15 kali trip (perjalanan).

Harga ikan Hiu basah berada di kisaran Rp300 ribu hingga Rp1 juta. Sementara harga kering-nya sekira Rp700 Ribu hingga Rp1,2 juta tergantung jenisnya. Jenis Hiu Pari merupakan jenis hiu yang paling mahal yaitu dengan harga kisaran Rp3,2 Juta perkilo dalam kondisi kering. Sirip Hiu Pari bisa mencapai berat hingga 3 kilogram. (Ant)

Lihat juga...