hut

Pelaku UKM di NTT Keluhkan Penurunan Omzet

Ilustrasi - Produk UMKM -Dok: CDN

KUPANG – Pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, meminta pemerintah pusat meninjau kembali penghapusan fasilitas bagasi gratis bagi penumpang pesawat udara karena berdampak pada penurunan omzet usaha pelaku usaha kecil di ibu kota provinsi berasis kepulauan ini.

“Sejak ada kebijakan penghapusan fasilitas bagasi gratis, omzet kami turun drastis, sehingga kami berharap kebijakan itu ditinjau kembali untuk daerah-daerah seperti NTT, yang pembangunan ekonomi kecil masih bertumbuh,” kata pimpinan UKM Setia Kawan, Kota Kupang, Dortia Mbura Wake, Minggu (31/3/2019).

Wake mengatakan, hal itu terkait dampak kebijakan penghapusan fasilitas bagasi gratis terhadap usaha kecil menengah di Nusa Tenggara Timur.

Menurut dia, omzet usaha para UKM di Kota Kupang semakin menurun setelah adanya kebijakan penghapusan bagasi gratis bagi penumpang pesawat udara, karena permintaan jajajan makanan oleh-oleh semakin berkurang.

Menurut dia, permintaan berbagai anek makanan jajanan khas NTT melalui usaha UKM Setia Kawan, sebelumnya sangat banyak, namun sejak tiga bulan terakhir mengalami penurunan drastis sebagai dampak dari penghapusan fasilitas bagasi gratis yang mulai diberlakukan awal 2019 itu.

Ia mengatakan, pendapatan bersih sebelum ada kebijakan penghapusan fasilitas bagasi gratis setiap bulan mencapai Rp3 juta lebih.

“Pendapatan kami saat ini turun drastis, karena permintaan makanan jajanan untuk oleh-oleh semakin berkurang. Setiap bulan hanya bisa untuk makan,” kata Wake.

Ia berharap, pemerintah pusat dapat meninjau kembali aturan itu khusus untuk daerah tertentu, seperti NTT, karena dampaknya sangat dirasakan pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) yang baru mulai menggeluti usaha makanan jajasan khas NTT. (Ant)

Lihat juga...