hut

Danrem 132/Palu: Belum Ada Laporan Korban Jiwa Akibat Gempa

Ilustrasi -Bangunan hancur akibat gempa - Dok CDN

PALU – Komandan Korem 132/Tadulako Palu, Kolonle Inf. Agus Sasmita, mengatakan hingga Sabtu (13/4) pagi, tidak ada laporan mengenai adanya korban jiwa atau luka-luka dan kerusakan bangunan atau infrastruktur akibat gempa bumi yang mengguncang wilayah Banggai, Sulawesi Tengah, Jumat (12/4) malam.

“Sampai saat ini tidak ada laporan adanya korban dan kerusakan, tapi saya sendiri mau cek langsung di lapangan pagi ini,” katanya, di sela upacara peringatan HUT ke-55 Provinsi Sulteng, di Palu, Sabtu (13/4/2019).

Ia membenarkan, pengungsian masyarakat cukup masif, terutama warga yang bermukim di pesisir pantai yang lari ke pegunungan, namun semua berjalan dengan aman dan lancar. Aparat TNI, POLRI dan pemerintah daerah aktif membantu penyelamatan masyarakat.

Danrem Agus Sasmita, mengatakan akan segera berangkat ke Kabupaten Banggai pada Sabtu pagi ini, untuk melihat dari dekat kondisi wilayah tersebut.

Sementara itu, Bupati Banggai, Laut Wenny Bukamo, ditemui terpisah juga mengatakan, bahwa pihaknya tidak menerima laporan mengenai adanya korban gempa di daerahnya.

“Sampai saat ini tidak ada informasi kepada saya mengenai adanya warga yang jadi korban atau rumah dan infratruktur yang rusak,” ujarnya.

Pihak Pemda sudah melakukan langkah-langkah antisipasi untuk membantu warga yang mengungsi.

Sementara itu dari Kota Luwuk, dilaporkan warga yang mengungsi sudah mulai kembali ke rumah-rumah mereka.

Warga Banggai, Sulawesi Tengah, dikagetkan guncangan kuat gempa dengan magnitudo 6,9 skala richter pada Jumat, 12 April 2019, tepatnya pada pukul 19.40 Wita. Pusat gempa berada di 1,90 Lintang Selatan dan 122,54 Bujur Timur dengan kedalaman gempa berada pada 10 kilometer.

Menurut BMKG, dilihat dari episenter dan kedalaman hiposenternya merupakan jenis gempa dangkal dan berpotensi tsunami itu, terjadi akibat aktivitas sesar aktif.

“Ada dugaan, bahwa struktur sesar yang menjadi pembangkit gempa ini adalah Sesar Peleng yang jalurnya berarah baratdaya-timutlaut di Pulau Peleng, dan menerus ke Teluk Tolo,” kata Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Daryono, melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Hingga pukul 23.50 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan terjadinya aktivitas gempa susulan (aftershock) sebanyak 43 kali dengan kekuatan paling besar magnitudo 5,6 dan terkecil magnitudo 3,4. (Ant)

Lihat juga...