Minyak Naik karena Pasar Fokus Risiko Pasokan Global

Ilustrasi harga minyak dunia. (Ant)

NEW YORK — Harga minyak naik sekitar satu persen pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena pertempuran di Libya serta jatuhnya ekspor Venezuela dan Iran meningkatkan kekhawatiran tentang pengetatan pasokan global, namun kenaikannya dibatasi oleh ketidakpastian seputar pemangkasan produksi yang dipimpin OPEC.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni naik 0,54 dolar AS atau 0,8 persen, menjadi ditutup pada 71,72 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei naik 0,65 dolar AS atau satu persen, menetap pada 64,05 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange

Harga-harga minyak memperpanjang kenaikan dalam perdagangan pasca-penyelesaian (post-settlement) setelah data dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS turun secara tak terduga minggu lalu, jatuh 3,1 juta barel, dibandingkan ekspektasi analis atas kenaikan 1,7 juta barel.

Sementara itu, persediaan bensin turun 3,6 juta barel, kata API, lebih besar dari perkiraan untuk penurunan 2,1 juta barel. Data resmi pemerintah AS akan dirilis pada Rabu waktu setempat.

Di Libya, pertempuran antara Tentara Nasional Libya Khalifa Haftar dan pemerintah yang diakui secara internasional telah meningkatkan prospek pasokan yang lebih rendah dari anggota OPEC.

Sanksi-sanksi AS terhadap dua anggota lainnya, Iran dan Venezuela, sudah memangkas pengiriman. Ekspor minyak mentah Iran telah turun pada April ke level harian terendah tahun ini, data tanker dan sumber-sumber industri menunjukkan.

“Pasokan global turun lebih cepat dari yang diperkirakan orang. Pasar tidak seimbang. Berlanjutnya penurunan minyak Venezuela akan mengambil korban. Pemotongan OPEC akan mengambil korban mereka,” ” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group di Chicago.

Menambah tekanan turun, bagaimanapun, adalah kekhawatiran tentang kesediaan Rusia untuk tetap dengan pengurangan pasokan yang dipimpin OPEC dan ekspektasi persediaan AS yang lebih tinggi.

Harga minyak telah naik lebih dari 30 persen tahun ini, dibantu oleh kesepakatan antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya termasuk Rusia. Kelompok ini telah memangkas produksi sejak 1 Januari dan akan memutuskan pada Juni apakah akan melanjutkan pengaturan tersebut.

Gazprom Neft, unit usaha minyak raksasa gas Rusia, Gazprom, mengharapkan kesepakatan minyak global antara OPEC dan sekutunya akan berakhir pada paruh pertama tahun ini, seorang pejabat perusahaan mengatakan pada Selasa (16/4/2019).

Rusia dan kelompok produsen minyak dapat memutuskan untuk meningkatkan produksi guna memperebutkan pangsa pasar dengan Amerika Serikat, kata kantor berita TASS, mengutip pernyataan Menteri Keuangan Anton Siluanov, Sabtu (13/4/2019).

“Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa Rusia tidak akan menyetujui perpanjangan pemotongan produksi dan kita bisa melihat mereka secara resmi meninggalkannya dalam beberapa bulan mendatang,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA. (Ant)

Lihat juga...