hut

Politik Uang di Singkawang Terus Ditelusuri Bawaslu

PONTIANAK – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Singkawang saat ini sedang menelusuri laporan dugaan “money politic” atau politik uang yang terjadi di Kecamatan Singkawang Selatan.

“Informasi dugaan ‘money politic‘ ini kita dapatkan dari laporan masyarakat yang terjadi di Kecamatan Singkawang Selatan,” kata Ketua Bawaslu Singkawang, Zulita, Sabtu.

Informasi itu akan terus pihaknya telusuri guna mencari titik terang, apakah kejadian itu benar adanya, apakah ada saksi atau bukti agar kejadian itu bisa dijadikan suatu temuan bagi Bawaslu.

Disamping menelusuri dugaan money politic, Bawaslu Singkawang juga saat ini sedang memproses dugaan pencoblosan suara lebih dari satu kali yang dilakukan pemilih tepatnya di TPS 34, Jl P Natuna, Kelurahan Pasiran, Kecamatan Singkawang Barat.

“Kasus temuan ini sekarang sudah masuk ke ranah Sentra Gakkumdu,” ungkapnya.

Menurutnya, dugaan pencoblosan suara lebih dari satu kali merupakan temuan dari petugas pengawas TPS Bawaslu Singkawang ketika dilakukan rekap terdapat selisih satu suara di TPS tersebut.

“Ketika dicari ternyata ada satu nama dibuat dalam dua daftar hadir, yang satu dalam daftar DPT dan satunya dalam daftar DPK,” jelasnya.

Sehingga, temuan itu dilimpahkan kepada Bawaslu Singkawang karena memenuhi syarat formil materiil untuk dilakukan proses pembahasan di Sentra Gakkumdu.

“Dan sekarang sedang diproses di Sentra Gakkumdu,” tuturnya.

Menurut Zulita, jika ada pemilih yang melakukan pencoblosan lebih dari satu kali, maka pemilih yang bersangkutan bisa dikenakan pelanggaran pidana pemilu.

Dia menilai, potensi money politic tetap selalu ada, baik pada masa kampanye, masa tenang dan pungut hitung. Namun, lanjutnya, pihaknya siap mengusut bila nanti ada informasi dari pengawas TPS maupun orang yang melaporkan ada tindakan politik uang.

“Bawaslu juga akan tetap menindaklanjuti setiap laporan yang masuk. Langsung kita usut terus,” tuturnya. (Ant)

Lihat juga...