hut

Bendungan Rotiklot Aliri 139 Hektare Sawah

Ilustrasi - Dok CDN

KUPANG – Bendungan Rotiklot di desa Fatuketi, Kecamatan Kakuluk, Mesak, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur, mampu mengairi 139 hektare lahan persawahan di sekitarnya.

Kepala Satuan Kerja Balai Wilayah Sungai NT II, Fery Moun Hepy, saat ditemui di lokasi bendungan Rotiklot, mengatakan, selain 139 hektare sawah, bendungan itu juga mampu mengairi tanaman palawija yang luasnya mencapai 500 hektare.

“Bendungan yang sudah jadi ini juga mampu mengairi lokasi tanaman palawija saat musim tanam palawija,” katanya, Minggu (19/5/2019).

Tak hanya itu, bendungan yang sudah selesai dibangun itu juga dapat dinikmati oleh ratusan warga di tiga desa di Kecamatan Kakuluk Mesak, yakni desa Ainiba, Fatuketi dan desa Motadik. Lokasi bendungan Rotiklot sendiri jaraknya kurang lebih mencapai delapan kilometer dari Kota Atambua, Kabupaten Belu.

Fery menambahkan, bendungan yang memiliki kapasitas tampung 3,3 juta meter kubik itu juga mampu mengalirkan 40 liter per detik air baku ke kota Atambua, Kabupaten Belu.

Proses pembangunan bendungan itu terbilang cepat, karena dari kontrak dengan PT Nindya Karya seharusnya masa pengerjaan selama empat tahun.

“Pembangunan bendungan ini terbilang cepat, karena selesai hanya dalam waktu 3,5 tahun dari kontrak masa pengerjaan 4 tahun,” kata dia.

Sesuai jadwal, Presiden Joko Widodo pada Senin (20/5) akan meresmikan bendungan Rotiklot tersebut.

Rotiklot merupakan salah satu bendungan dari tujuh bendungan yang menjadi program dari pemerintahan Joko Widodo di Nusa Tenggara Timur.

Sebelumnya, pada Januari 2018 lalu orang nomor satu di Indonesia itu juga sudah meresmikan satu bendungan Raknamo di Kabupaten Kupang. (Ant)

Lihat juga...
error: Terimakasih Sudah Berkunjung !!