hut

Jelang Lebaran, Disperindag Gianyar Gelar Pasar Murah

Redaktur: Satmoko Budi Santoso

GIANYAR – Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Gianyar bekerjasama dengan Perum Bulog Provinsi Bali menggelar pasar murah di tiga pasar umum di kabupaten Gianyar, yaitu pasar Umum Sukawati, Pasar Umum Gianyar dan Pasar Umum Blahbatuh.

Komoditi yang dijual dalam pasar murah adalah kebutuhan pokok yang paling krusial mengalami kenaikan harga menjelang hari raya.

Kepala Bidang Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga, Disperindag Gianyar, Ni Wayan Adnyaningsih, saat ditemui di sela-sela pelaksanaan pasar murah di Pasar Umum Gianyar mengatakan, pasar murah hasil kerjasama dengan Perum Bulog Provinsi Bali ini, dapat dimanfaatkan masyarakat untuk membeli kebutuhan pokok dengan harga di bawah harga pasar namun tetap dengan kualitas terjamin.

Kepala Bidang Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga, Disperindag Gianyar, Ni Wayan Adnyaningsih. -Foto: Sultan Anshori.

Kegiatan pasar murah ini menurut Wayan Adnyaningsih dilakukan secara bergiliran di pasar umum di Kabupaten Gianyar. Diawali di pasar Umum Sukawati (17/5/29) lalu, pasar umum Gianyar (20/5/2019) dan hari ini (21/5/2019) di pasar umum Blahbatuh.

“Menjelang hari raya biasanya beberapa kebutuhan pokok mengalami kenaikan yang cukup signifikan, pasar murah ini dapat dimanfaatkan masyarakat untuk mendapatkan harga di bawah harga pasar. Setidaknya hal ini dapat sedikit meringankan beban masyarakat,” jelas Wayan Adnyaningsih, Selasa (21/5/2019).

Menurut pantauan di lapangan, pasar murah yang dibuka sejak pagi ini langsung diserbu pembeli. Beberapa kebutuhan pokok yang paling banyak dicari adalah beras, gula, terigu dan minyak goreng.

Dijelaskan Wayan Adnyaningsih, Perum Bulog pada pasar murah kali ini membawa sekitar 75 Kg beras kualitas premium dalam kemasan 5 kg dengan harga Rp.50.000 per kantong.

20 Kg beras kualitas medium Rp. 42.500 per kemasan 5 kg. Gula sebanyak 397 kg dengan harga Rp.11.500 per Kg, minyak 67 kantong @ Rp.11.000.

Sedangkan tepung terigu sebanyak 25 kg dengan harga Rp 7.500 per kg, dan untuk telur dijual Rp.15.000 per 10 biji.

Khusus untuk bawang merah kata Adnyaningsih, dijual Rp.25.000 per kg, ini memang sama dengan harga di pasar. Hal ini disebabkan karena mekanisme harga bawang merah di pasar mengalami naik turun, harga yang demikian cepat.

“Saya menjamin harga beberapa kebutuhan bahan pokok yang dijual lebih murah rata-rata Rp.1000- Rp. 2.500 dibandingkan dari harga pasaran,” imbuh Wayan Adnyaningsih.

Salah satu pengunjung pasar umum Gianyar, Desak Nyoman Kondri asal Abianbase Gianyar, mengaku beberapa kali sudah memanfaatkan momen pasar murah ini. Desak Kondri yang sehari-hari berjualan kue basah membeli tepung terigu, gula dan minyak goreng mengaku sangat terbantu.

Ia berharap pasar murah bisa digelar lebih sering, karena sangat bermanfaat bagi masyarakat kecil seperti dirinya.

“Ini sangat membantu kami sebagai masyarakat kecil,” tegas Nyoman Kondri.

Lihat juga...
error: Terimakasih Sudah Berkunjung !!