Walkot Bogor Beri Sanksi Tegas Pelaku Manipulasi Data PPDB

Ilustrasi -Dok: CDN

BOGOR – Setelah menemukan peserta Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2019 beralamat fiktif, Wali Kota Bogor, Jawa Barat, Bima Arya Sigiarto, mengaku akan memberikan tindakan tegas berupa pemberhentian kepada Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terlibat.

“Selalu ada sanksinya. Bisa berupa surat peringatan, kalau pun terlibat pidana bisa pemberhentian dan sebagainya, tergantung tingkatan kesalahannya,” ujarnya, usai melakukan inspeksi mendadak (sidak) peserta PPDB di Kelurahan Paledang, yang letaknya tak jauh dari SMA Negeri 1 Kota Bogor, Sabtu (29/6/2019).

Ia menduga, ada keterlibatan pegawai pemerintahan dalam memanipulasi alamat peserta PPDB menggunakan surat keterangan domisili.

Pasalnya, untuk memperoleh surat keterangan domisili dari kelurahan tidak instan, melainkan harus sudah menetap di lokasi tersebut minimal enam bulan.

“Jaringan ini melibatkan siapa saja, sejauh mana aparatur terlibat di sini, nanti saya mau dalami dulu,” katanya.
Di samping itu, ia membentuk tim khusus yang diketuai oleh Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, untuk menelusuri kecurangan dan keluhan masyarakat terkait pelaksanaan PPDB 2019 di Kota Bogor.

“Saya minta Pak Wakil langsung memimpin rapat untuk mendalami aduan warga. Saya minta silakan warga mengadu, kalau terbukti ada kecurangan saya minta didiskualifikasi,” tuturnya.

Pada sidak peserta PPDB, Jumat malam, Bima menemukan dua peserta yang menggunakan surat domisili Kelurahan Paledang, tapi rupanya beralamat di Kelurahan Ciluar, Kecamatam Bogor Utara dan satu lagi beralamat di Kelurahan Tegallega, Bogor Tengah.

Bima sempat berang ketika ketua RT setempat beralasan, bahwa peserta PPDB yang beralamat di Tegallega itu kost di Kelurahan Paledang. Pasalnya, Kelurahan Paledang dan Kelurahan Tegallega masih satu kecamatan, yakni Kecamatan Bogor Tengah. (Ant)

Lihat juga...