hut

AS Sangat Khawatir Tentang Mata Uang Kripto Libra Facebook

WASHINGTON — Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan kepada konferensi pers di Gedung Putih pada Senin (15/7/2019) bahwa pemerintah memiliki “kekhawatiran sangat serius” tentang potensi risiko keamanan nasional yang mungkin ditimbulkan oleh mata uang kripto Libra Facebook terhadap sistem keuangan AS.

Mnuchin mengatakan bahwa sejak pengumuman bulan lalu dibuat oleh konsorsium yang dipimpin oleh anak perusahaan Facebook bahwa mata uang kripto bernama Libra sedang dalam pengembangan, “Departemen Keuangan telah menyatakan kekhawatiran yang sangat serius bahwa Libra dapat disalahgunakan oleh para pencuci uang dan pemodal teroris.”

“Mata uang kripto seperti Bitcoin telah dieksploitasi untuk mendukung miliaran dolar aktivitas ilegal seperti kejahatan dunia maya, penghindaran pajak, pemerasan, ransomware, obat-obatan terlarang, perdagangan manusia,” kata Mnuchin, seraya menambahkan bahwa penyalahgunaan uang digital ini “memang merupakan masalah keamanan nasional.”

Amerika Serikat, kata menteri itu, “tidak akan mengizinkan penyedia layanan aset digital untuk beroperasi dalam bayang-bayang, dan tidak akan mentolerir penggunaan mata uang kripto dalam mendukung kegiatan ilegal.”

Mnuchin mengatakan bahwa aturan yang mengatur penyedia layanan uang berlaku untuk transaksi fisik dan elektronik, dan bahwa pemancar mata uang kripto “tunduk pada pemeriksaan kepatuhan sama seperti setiap bank AS lainnya.”

Dia mengatakan Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan departemennya “akan menampung entitas apa pun yang bertransaksi dalam Bitcoin, Libra, atau mata uang digital lain apa pun dengan standar tertinggi.”

Kritik Mnuchin terhadap mata uang kripto secara umum datang ketika Presiden Donald Trump mencuit di Tweeter pada Kamis (11/7/2019) bahwa ia “bukan penggemar Bitcoin dan mata uang kripto lainnya, yang bukan uang, dan yang nilainya sangat fluktuatif dan didasarkan pada udara tipis.” Menteri keuangan menggemakan pernyataan yang sama selama pengarahan pers.

“Kami khawatir dengan sifat spekulatif bitcoin dan akan memastikan bahwa sistem keuangan AS dilindungi dari penipuan,” kata Mnuchin kepada wartawan.

Facebook mengumumkan dalam sebuah buku putih pada Juni bahwa mereka akan meluncurkan “mata uang kripto dengan volatilitas rendah” yang disebut Libra, yang katanya akan dijalankan oleh sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Jenewa, Swiss, Libra Association. Pemangku kepentingan Asosiasi Libra termasuk PayPal, Visa dan Mastercard, Uber, dan lainnya.

Facebook akan mendapat untung dari Libra melalui anak perusahaan blockchain Calibra, yang membangun dompet digital untuk menyimpan dan menukar mata uang kripto.

“Sehubungan dengan Libra Facebook dan perkembangan lain dalam mata uang kripto, tujuan utama kami adalah untuk menjaga integritas sistem keuangan kami dan melindunginya dari penyalahgunaan,” kata Mnuchin.

David Marcus, yang mengetuai Calibra, dijadwalkan memberikan kesaksian di hadapan Komite Perbankan Senat pada Selasa waktu setempat. “Waktu antara sekarang dan peluncuran dirancang untuk menjadi proses terbuka dan tunduk pada pengawasan dan tinjauan peraturan,” katanya dalam kesaksian tertulis, berusaha untuk mengurangi masalah keamanan nasional terkait Libra.

“Saya ingin menjadi jelas: Facebook tidak akan menawarkan mata uang digital Libra sampai kami sepenuhnya mengatasi masalah regulasi dan menerima persetujuan yang sesuai,” tambahnya.

Mnuchin mengatakan mengingat sifat mata uang kripto internasional, Amerika Serikat telah mencari peraturan internasional dan pengawasan yang mengatur penggunaannya.

Dia mengatakan bahwa pekerjaan yang terkait dengan mata uang kripto telah “luas” dalam kerangka kerja Kelompok 20 (G20), dan bahwa dia akan membahas masalah ini pada pertemuan para menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) pekan ini di Chantilly, Prancis. [Ant]

Lihat juga...