Film ‘Bhako’ Gambarkan Tragisnya Kehidupan Petani Tembakau

Editor: Koko Triarko

JEMBER – Tersebutlah sebuah desa yang subur, penduduknya banyak yang memilih mata pencaharian sebagai petani tembakau. Seiring tumbuhnya ‘Si Daun Emas’ itu, terkembang pula sejuta harapan akan keuntungan. Tersebutlah Fauzi, yang sarjana anak Haji Imam ingin segera menikah. Yoyon, Si Buruh Tani, berniat mengobati istrinya. Sementara, Pak Mul, Si Tengkulak, ingin membayar utang-utangnya.

Namun, ternyata jauh panggang dari api. Janji keuntungan yang bakal diraih selepas panen malah menjadi buntung. Panen tembakau tak terserap oleh gudang dan pabrik, akibatnya Fauzi bertengkar dengan ayahnya.

Nasib Yoyon dan Pak Mul malah lebih tragis lagi, Yoyon memilih mengakhiri hidup sang istri yang tak kunjung sembuh, sementara Pak Mul menjadi gila.

Sisi lain dari dunia tembakau ini disajikan apik dalam sebuah film berjudul “Bhàko, The Golden Leaf”, karya tiga mahasiswa Program Studi Televisi dan Film (PSTF) Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jember, yang tayang perdana Rabu (10/7) malam, di bioskop Kota Cinema Mall Jember.

Ketiganya adalah Alif Septian sebagai sutradara, Daris Zulfikar sebagai penata kamera dan M. Ariyanto selaku penyunting gambar.

Alif (memegang mike), Daris dan Ariyanto saat sesi diskusi seusai pemutaran film Bhako. Foto: Kusbandono.

Penayangan perdana film Bhàko dihadiri oleh Moh. Hasan, Rektor Universitas Jember bersama jajaran dekanat Fakultas Ilmu Budaya dan PSTF. Hadir pula mahasiswa Kampus Tegalboto, pegiat seni dan film di Jember, kru pembuatan film dan masyarakat umum.

“Saya anak petani tembakau, jadi tahu benar bagaimana perjuangan seorang petani tembakau. Bahkan, di tahun 2015,  keluarga kami terpuruk hingga harus menjual barang-barang serta perabotan rumah, gara-gara abu Gunung Raung merusak tanaman tembakau di lahan kami,” ujar sang sutradara, Alif Septian, menjelaskan mengapa dirinya memilih tema tembakau, kepada Cendana News, Kamis (11/7/2019).

Melalui film Bhàko ini, ia ingin menyampaikan kepada khalayak luas mengenai sisi lain dari usaha tembakau yang mungkin belum banyak diketahui orang. Ada yang rumah tangganya retak, jadi gila bahkan bunuh diri, walaupun tentu saja ada juga yang berjaya.

Menanggapi akhir kisah yang tragis, Alif dan dua koleganya sepakat menyerahkan penilaian kepada penonton, karena tak ingin filmnya terkesan menggurui.

“Memang seperti itu faktanya, hingga sekarang saya merasakan tidak ada perubahan yang berarti terhadap kesejahteraan petani tembakau, selalu saja yang kalah adalah petani,” jelas Alif, yang diiyakan dua koleganya.

Bentuk-bentuk ketidakadilan yang diderita oleh petani tembakau digambarkan ketiganya dengan adegan, saat tengkulak menilai hasil panen tembakau dengan semena-mena, alat timbang yang tidak sesuai standar dan penyitaan rumah Pak Mul, gara-gara tak mampu membayar utang di bank.

Uniknya lagi, bahasa yang dipakai dalam film Bhàko adalah Bahasa Madura, sesuai dengan lokasi film dibuat untuk lebih mendekatkan penonton dengan kenyataan yang ada.

Terkait penggunaan Bahasa Madura ini, beberapa penonton yang hadir mengkritisinya.

Pengambilan gambar film Bhàko dilakukan selama delapan hari, pada Oktober 2018, dengan mengambil lokasi di daerah Kalisat, Sukowono dan Sumberjambe. Diteruskan dengan proses editing dan penyelarasan akhir hingga siap tayang. Para pemainnya adalah para petani tembakau, sesama mahasiswa PSTF dan pegiat teater di Jember.

Film Bhàko adalah tugas akhir bagi Alif, Daris dan Ariyanto, setelah pemutaran film mereka bakal mempertahankan karyanya di hadapan dosen penguji.

Kisah unik kedua terkait penggunaan Bahasa Madura diutarakan oleh sang penyunting gambar, M. Ariyanto yang asli Depok. “Saya tidak mengerti Bahasa Madura, sehingga setiap kali proses editing saya meminta Alif dan Daris untuk menemani, karena takut salah. Tapi gara-gara film ini, saya sedikit sedikit jadi mengerti Bahasa Madura,” urai M. Ariyanto, sambil tergelak.

Menanggapi hal ini, Prof. M. Sofyan, Dekan Fakultas Ilmu Budaya, menyarankan agar dalam membuat film perlu riset budaya yang kuat agar tidak menimbulkan salah paham.

“Saya lihat, ada beberapa terjemahan dari Bahasa Madura ke Bahasa Indonesia yang kurang pas, tapi secara keseluruhan saya bangga dengan karya anak-anak ini,” tutur pria asli Pulau Madura, ini.

Apresiasi juga dilontarkan oleh Moh. Hasan, Rektor Universitas Jember. “Kebetulan saya awam terkait kajian film, namun menurut saya jika dilihat secara teknis, maka film Bhàko ini sudah layak jika diputar di bioskop. Salut atas karya mahasiswa PSTF Fakultas Ilmu Budaya, semoga akan diikuti oleh karya-karya film selanjutnya,” kata Moh. Hasan.

Pujian juga dilontarkan oleh Riandhani Yudha Pamungkas, sutradara film Etanan yang juga alumnus PSTF Fakultas Ilmu Budaya. “Film Bhàko berhasil menampilkan kisah yang multi plot, seolah menggambarkan banyaknya urat yang jalin-menjalin di daun tembakau, selamat buat Alif, Daris dan Ariyanto,” puji Riandhani.

Lihat juga...