hut

Krisis Air Bersih di Banjarmasin Butuh Solusi

BANJARMASIN  – Anggota DPRD Kalimantan Selatan (Kalsel), Danu Ismadi Saderi, meminta pemerintah daerah (Pemda) setempat, baik tingkat provinsi maupun kabupaten/kota memberi solusi atas persoalan krisis air bersih.

Permintaan itu sehubungan informasi terjadi krisis air bersih di daerah pemilihan (dapil)nya belakangan ini antara lain Desa Galam Rabah Kecamatan Cintapuri Darussalam, Kabupaten Banjar.

Sehubungan dengan persoalan krisis air bersih di dapilnya, anggota DPRD Kalsel pengganti antarwaktu dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menyarankan agar dinas terkait segera menyediakan air bersih.

Mantan Kepala Balai Pengkajian dan Teknologi Pertanian (BPTP) Banjarbaru Kalsel itu juga meminta agar pihak terkait melakukan penelitian penyebab krisis air bersih serta solusinya yang permanen.

“Jika terindikasi ada pelanggaran perlu tindakan lebih lanjut,” lanjut wakil rakyat yang bergelar insinyur dan magister bidang pertanian tersebut, Senin.

Menurut dia, hal itu tidak bisa dibiarkan saja atau berharap bantuan orang lain karena bantuan orang lain  bersifat terbatas atau hanya bersifat insidentil.

Pada kesempatan terpisah, Agus Salim, dari Yayasan Kaganangan Banua, sebuah lembaga swadaya masyarakat di Provinsi yang terdiri atas 13 kabupaten/kota itu menerima keluhan warga masyarakat yang mengalami krisis air bersih.

Sebagai contoh, Desa Galam Rabah Kecamatan Cintapuri Darussalam Kabupaten Banjar kini mengalami krisis air bersih, sehingga masyarakat setempat kelimpungan untuk mendapatkan air layak konsumsi, terkecuali dengan cara membeli minimal Rp1000/liter.

“Di desa tersebut bukan ketiadaan atau kekurangan air. Airnya ada atau masih banyak, tetapi tak layak konsumsi,” ujar pegiat Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang bergerak di bidang sosial atau kemanusiaan itu.

“Informasi yang kami terima, krisis air bersih bukan cuma di Kabupaten Banjar, melainkan pula pada beberapa wilayah kecamatan Kabupaten Barito Kuala (Batola), Kalsel yang juga memerlukan perhatian,” demikian Agus Salim. (Ant)

Lihat juga...