hut

BPPT: SDM Unggul Dapat Tingkatkan Inovasi Berdaya Saing

JAKARTA — Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mengatakan sumber daya manusia (SDM) unggul diperlukan guna dapat meningkatkan inovasi berdaya saing dalam rangka memajukan bangsa Indonesia dan mewujudkan Visi Indonesia 2045.

Kepala Hammam Riza berharap peningkatan kinerja SDM ilmu pengetahuan dan teknologi Indonesia dapat menghasilkan berbagai inovasi teknologi berdaya saing tinggi yang mampu secara signifikan memberikan kontribusi pada ilmu pengetahuan dan teknologi bagi perekonomian nasional melalui peningkatan daya saing menuju kemandirian teknologi industri, khususnya dalam menyongsong era Industri 4.0.

“Sesuai dengan tema perayaan 74 Tahun Indonesia, yaitu SDM Unggul, Indonesia Maju, BPPT mengharapkan pengembangan SDM iptek Indonesia menjadi ujung tombak dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) IV 2020 sampai dengan 2024,” kata Hammam di Jakarta, Senin (12/8/2019).

Menurut Hammam, SDM unggul dapat dijadikan tonggak sejarah untuk melanjutkan program tinggal landas Indonesia menjadi salah satu negara maju dengan kekuatan ekonomi tertinggi di dunia dalam menyongsong Indonesia Emas 2045 dengan mayoritas SDM yang unggul, cerdas, kompeten, dan profesional.

Untuk itu, sejak dini perlu disiapkan SDM unggul yang dapat menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi dan menjadi fondasi utama pengerak kemajuan bangsa, seperti di negara-negara maju Jepang, Korea, Singapura yang tidak memiliki sumber daya alam seperti Indonesia. Akan tetapi, dapat menjadi negara maju.

Sebelumnya, pemerintah berharap Indonesia dapat menjadi negara kelima terbesar di dunia dalam Visi Indonesia 2045 yang diluncurkan dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) 2019.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro berharap Indonesia bisa menjadi negara berpendapatan tinggi dan negara maju yang kelima terbesar di dunia pada tahun 2045 di bawah Cina, Amerika Serikat, India, dan Jepang dengan besaran produk domestik bruto (PDB) 7,3 triliun dolar AS dengan pendapatan per kapita sudah di atas 25.000 dolar AS per kapita.

Pada tahun 2045, lanjut dia, pemerintah Indonesia memperkirakan kemiskinan sudah mendekati nol, ketimpangan juga sudah pada angka yang baik dan ideal. Demikian pula, tingkat pengangguran relatif rendah. (Ant)

Lihat juga...
error: Terimakasih Sudah Berkunjung !!