hut

Franc dan Yen Jatuh karena Sentimen Risiko Membaik

Ilustrasi. (REUTERS/Jason Lee)

NEW YORK — Mata uang safe haven yen Jepang dan franc Swiss jatuh terhadap dolar AS pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena sentimen risiko membaik setelah seminggu bergejolak di tengah harapan bank-bank sentral utama akan meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk mengangkat ekonomi mereka yang lesu.

Mata uang Jepang jatuh untuk sesi ketiga berturut-turut terhadap greenback, sementara unit Swiss merosot ke level terendah dua minggu terhadap dolar AS.

Optimisme tentang tindakan pemerintah untuk menenangkan kekhawatiran resesi AS, yang dipicu oleh inversi kurva imbal hasil obligasi pekan lalu, meningkat menjelang simposium Federal Reserve minggu ini di Jackson Hole, Wyoming, dimana para analis mengatakan bank sentral dapat mengumumkan langkah-langkah baru.

China juga meluncurkan reformasi suku bunga yang diharapkan dapat menurunkan biaya pinjaman perusahaan, yang membantu mengangkat suasana pasar, sementara prospek pemerintah koalisi Jerman mengabaikan aturan anggaran berimbang untuk mengambil utang baru dan meluncurkan langkah-langkah stimulus juga meningkatkan selera risiko.

“Kami pikir latar belakang bank sentral yang lebih akomodatif akan membantu melindungi sisi penurunan di pasar berisiko,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior valas di TD Securities di New York.

Dalam perdagangan sore, dolar AS naik 0,3 persen terhadap yen menjadi 106,66 yen, membantu mendorong indeks dolar AS 0,2 persen lebih tinggi pada Senin (19/8/2019) menjadi 98,358.

Scotiabank, dalam catatan penelitian, mengatakan pasangan dolar/yen menunjukkan tanda-tanda stabil dari sudut pandang teknis, tetapi indikator jangka panjang tetap selaras bearish untuk greenback.

“Kami lebih suka melihat kenaikan dolar tambahan melalui penutupan minggu ini untuk mengkonfirmasi pembalikan minggu lalu dan berpikir penutupan harian di atas 106,80 yen akan mendukung prospek kekuatan dolar,” kata bank.

Euro, sementara itu, turun 0,1 persen versus greenback pada 1,1079 dolar AS setelah jatuh 1,0 persen minggu lalu, penurunan mingguan terbesar sejak awal Juli.

Terhadap franc Swiss, dolar AS naik 0,3 persen menjadi 0,9816 franc. Melihat deposito di Swiss National Bank membukukan kenaikan mingguan besar, menunjukkan lebih banyak intervensi dari pembuat kebijakan.

Optimisme investor kemungkinan akan ditutup sebelum pidato oleh Ketua Fed Jerome Powell akhir pekan ini di konferensi Jackson Hole.

Ahli strategi percaya komentarnya (Jerome Powel) akan ditujukan untuk meyakinkan pasar yang gelisah bahwa The Fed akan tetap dalam sikap pelonggaran dan mengatur panggung untuk penurunan suku bunga lebih lanjut setelah penurunan suku bunga seperempat poin pada Juli.

“KTT Jackson Hole akan menjadi tempat yang sempurna bagi Fed untuk menetapkan atau mengatur ulang ekspektasi pasar,” kata Kathy Lien, direktur pelaksana strategi valas di BK Asset Management.

“Jika mereka berkomitmen untuk menurunkan suku bunga pada September, kita harus mendengar bankir bank sentral mengurangi perbaikan dalam pengeluaran dan penjualan ritel.”

Pasar uang menetapkan harga secara kumulatif 67 basis poin penurunan suku bunga dari The Fed pada akhir tahun. (Ant)

Lihat juga...