hut

Kemarau, Debit Air Saluran Irigasi di Mukomuko Berkurang

MUKOMUKO – Debit air irigasi untuk mengairi sawah seluas 13.156 hektare milik petani di Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, saat ini berkurang hingga 4,5 meter kubik per detik akibat musim kemarau yang melanda daerah ini.

“Sejak tiga tahun terakhir debit air irigasi yang bersumber dari Bendungan Manjuto di daerah ini berkurang. Sebelumnya debit air irigasi sebanyak 20 meter kubik per detik, kalau musim kemarau debit air irigasi  berkurang 12 meter kubik per detik, kini hanya 4,5 meter kubik per detik” kata Kepala Unit Pelaksana Teknis, Dinas Pekerjaan Umum, Kabupaten Mukomuko, Bustari, di Mukomuko, Senin.

Ia mengatakan hal itu menanggapi berkurangnya debit air irigasi yang bersumber dari Bendungan Manjuto akibat musim panas yang melanda daerah ini sejak beberapa waktu terakhir.

Ia mengatakan, debit air irigasi yang bersumber dari Bendungan Manjuto berkurang tidak hanya saat daerah ini jarang diguyur hujan sekarang ini, tetapi sejak beberapa tahun terakhir.

“Tidak hanya sekarang ini saja debit air irigasi di daerah ini berkurang drastis, tetapi sebelumnya saat daerah ini tidak hujan empat hingga tujuh hari debit air irigasi juga berkurang,” ujarnya.

Ia menyatakan, debit air irigasi di daerah ini akan kembali mengalami pengurangan hingga 2,5 meter kubik per detik apabila musim panas yang melanda daerah ini sampai selama sebulan.

“Kalau ternyata debit air irigasi berkurang hingga 2,5 meter kubik per detik maka solusinya pengaturan pembagian air irigasi untuk pengairan seluruh sawah petani di daerah ini,” ujarnya.

Ia menyatakan, pihaknya terpaksa mengatur waktu untuk pembagian air irigasi yang bersumber dari Bendungan Manjuto sehingga pembagian air irigasi terdistribusi secara merata ke seluruh sawah petani.

Metode yang akan dilakukan oleh instansi itu dengan cara melaksanakan pola giliran dalam penggunaan air, yakni pada pagi hari sawah yang menggunakan air irigasi manjuto kiri dan siang hari manjuto kanan.

Tetapi pola giliran ini harus mendapat rekomendasi dari Komisi Irigasi, kemudian rekomendasi itu menjadi keputusan bupati setempat. (Ant)

Lihat juga...