hut

Babi Hutan Sebabkan Petani di Purbalingga Gagal Panen

PURBALINGGA – Kawanan babi hutan telah merusak lahan pertanian di Desa Grantung, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, sehingga petani tidak bisa panen, kata Sekretaris Kecamatan Karangmoncol, Sapto Suhardiyo.

“Serangan babi hutan ini sudah terjadi lebih dari enam tahun, dan kejadian dalam dua tahun terakhir merupakan yang paling parah karena menyebabkan petani tidak bisa panen,” katanya, di Purbalingga, Senin (9/9/2019).

Karena itu, kata dia, warga Desa Grantung didukung Pemerintah Kecamatan Karangmoncol, Polsek Karangmoncol, dan Koramil 11 Karangmoncol menggelar perburuan terhadap babi hutan pada Minggu (8/9).

Dalam perburuan tersebut, kata dia, warga bersama anggota TNI/POLRI membawa tombak, parang, dan tiga pucuk senapan.

Sementara itu, Camat Karangmoncol, Juli Atmadi, mengakui perburuan terhadap babi hutan harus dilakukan, karena keberadaannya sudah meresahkan masyarakat, khususnya warga Desa Grantung.

“Kami berharap dengan adanya perburuan tersebut, tanaman pertanian milik warga bisa aman dari serangan babi hutan,” katanya.

Kepala Desa Grantung, Karyono, mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan Polsek Karangmoncol dan Koramil 11/Karangmoncol dalam melakukan perburuan terhadap babi hutan.

Menurut dia, lahan pertanian yang paling sering dirusak babi hutan itu berdekatan dengan hutan Cahyana dan hutan Serang.

“Alhamdulillah dalam perburuan kemarin (8/9), kami bisa memperoleh dua ekor babi hutan,” katanya.

Selain babi hutan, kata dia, warganya setiap hari Minggu juga berburu tikus yang menyerang tanaman padi sawah di Desa Grantung.

Ia mengharapkan dengan adanya perburuan terhadap tikus, petani di Desa Grantung bisa panen padi.

“Setiap minggunya, kami menggelar perburuan terhadap tikus dan kemarin (8/9) bisa memperoleh 700 ekor tikus. Dengan makin sering berburu tikus, kami berharap tanaman padi di Desa Grantung bisa dipanen,” katanya. (Ant)

Lihat juga...